Bisnis Senpira, Dua Warga PALI Terciduk di Kawasan Kafe Sungai Tebu

Kedua pelaku beserta barang bukti.
06 November 2018 Comments | PENUKAL ABAB LEMATANG ILIR , SEKITAR KITA, Headline | Oleh Redaksi KABARPALI


PALI [kabarpali.com] - Senin (5/11/2018), sekira pukul 13.30 WIB, dua warga Kabupaten PALI diamankan jajaran Satreskrim Polres Muara Enim. Keduanya kedapatan akan bertransaksi jual senjata api rakitan (senpira), di kawasan Sungai Tebu Desa Muara Lawai Kabupaten Muara Enim.
 
Menurut Kapolres Muara Enim, AKBP Afner Juwono SIK, melalui press release pada media ini, kedua pelaku Husin Almanzah Alias Usin (48), penduduk Desa Gunung Menang Kecamatan Penukal Kabupaten PALI, dan M Asep Hasibuan Alias Sep Bin Marhamin (42), warga Dusun II Babat Kecamatan Penukal Kabupaten PALI, ditangkap berdasarkan informasi warga pada pihaknya.  
 
"Ada laporan dari masyarakat, menyatakan melihat pria yang sering terlihat transaksi menjual senpira di kawasan jalan Kafe Sungai Tebu Muara Enim. Lalu kita pun melakukan penyelidikan," tutur Kapolres. 
 
Dari penyelidikan anggotanya yang tergabung di Team Rajawali Satreskrim Polres Muara Enim tersebut, lanjut Kapolres, didapat informasi bahwa benar pelaku Husin dan Asep yang sering melakukan transaksi barang terlarang itu.
 
"Lalu pada hari Senin (05 November 2018), sekira jam 13.30 WIB, Team Rajawali dipimpin langsung IPDA Raja Tiga melakukan transaksi memesan tiga pucuk senjata api rakitan jenis laras pendek dengan harga Rp3,5 juta pada dua pelaku."
 
Tanpa rasa curiga, dengan mengendarai mobil APV pick up warna hitam, kedua pelaku pun penuh percaya diri hendak mengantarkan barang pesanan tersebut di tempat yang disepakati, yakni Kafe Sungai Tebu. Namun petugas yang sudah mengetahui hal itu lalu mencegat keduanya di jalan sebelum sampai tujuan.  
 
Tak dapat mengelak, ketika petugas menemukan barang bukti berupa senpira jenis pistol di dasboard pintu sebelah kanan, kedua pria itu lalu digiring ke Mapolres Muara Enim untuk bertanggung jawab atas perbuatannya. 
 
"Kedua pelaku terancam pelanggaran pasal 1 ayat (1) Undang-undang Darurat nomor 12 tahun 1951, tentang tindak pidana membawa, memiliki, menguasai, menyimpan, senjata api rakitan jenis laras pendek," imbuh Kapolres. 
 
Adapun barang bukti yang berhasil ditemukan bersama kedua pelaku antara lain tiga pucuk senjata api rakitan jenis laras pendek berikut enam butir amunisi aktif yang berada di dalam silinder, masing - masing dua butir amunisi aktif.[red]

BERITA LAINNYA

11469 KaliPura-pura Minta Kerok, Mertua Coba Perkosa Menantunya

Talang Ubi [kabarpali.com] - Tak patut sekali ulah Irsanto bin Zainal (39) [...]

30 November 2018

9116 KaliJajaran Polda Tembak Mati Bandar Besar Sabu di PALI

PALI [kabarpali.com] - Seorang bandar narkoba kelas kakap di Kabupaten PALI [...]

06 September 2018

7378 KaliSatu Lagi Pelajar Tewas Secara Tragis di PALI

Talang Ubi [kabarpali.com] - Kabupaten Penukal Abab Lematang Ilir (PALI) [...]

02 April 2017

7145 KaliPolisi Amankan Sabu Senilai 2 Miliar di Air Itam, Bandarnya Berhasil Kabur

Penukal [kabarpali.com] - Warga Bumi Serepat Serasan mendadak gempar. Polisi [...]

20 Maret 2018

6903 KaliHeboh, Warga Temukan Mayat di Kebun

Talang Ubi [kabarpali.com] - Akibat seorang warganya menemukan sesosok mayat [...]

26 Oktober 2017
PALI [kabarpali.com] - Senin (5/11/2018), sekira pukul 13.30 WIB, dua warga Kabupaten PALI diamankan jajaran Satreskrim Polres Muara Enim. Keduanya kedapatan akan bertransaksi jual senjata api rakitan (senpira), di kawasan Sungai Tebu Desa Muara Lawai Kabupaten Muara Enim.
 
Menurut Kapolres Muara Enim, AKBP Afner Juwono SIK, melalui press release pada media ini, kedua pelaku Husin Almanzah Alias Usin (48), penduduk Desa Gunung Menang Kecamatan Penukal Kabupaten PALI, dan M Asep Hasibuan Alias Sep Bin Marhamin (42), warga Dusun II Babat Kecamatan Penukal Kabupaten PALI, ditangkap berdasarkan informasi warga pada pihaknya.  
 
"Ada laporan dari masyarakat, menyatakan melihat pria yang sering terlihat transaksi menjual senpira di kawasan jalan Kafe Sungai Tebu Muara Enim. Lalu kita pun melakukan penyelidikan," tutur Kapolres. 
 
Dari penyelidikan anggotanya yang tergabung di Team Rajawali Satreskrim Polres Muara Enim tersebut, lanjut Kapolres, didapat informasi bahwa benar pelaku Husin dan Asep yang sering melakukan transaksi barang terlarang itu.
 
"Lalu pada hari Senin (05 November 2018), sekira jam 13.30 WIB, Team Rajawali dipimpin langsung IPDA Raja Tiga melakukan transaksi memesan tiga pucuk senjata api rakitan jenis laras pendek dengan harga Rp3,5 juta pada dua pelaku."
 
Tanpa rasa curiga, dengan mengendarai mobil APV pick up warna hitam, kedua pelaku pun penuh percaya diri hendak mengantarkan barang pesanan tersebut di tempat yang disepakati, yakni Kafe Sungai Tebu. Namun petugas yang sudah mengetahui hal itu lalu mencegat keduanya di jalan sebelum sampai tujuan.  
 
Tak dapat mengelak, ketika petugas menemukan barang bukti berupa senpira jenis pistol di dasboard pintu sebelah kanan, kedua pria itu lalu digiring ke Mapolres Muara Enim untuk bertanggung jawab atas perbuatannya. 
 
"Kedua pelaku terancam pelanggaran pasal 1 ayat (1) Undang-undang Darurat nomor 12 tahun 1951, tentang tindak pidana membawa, memiliki, menguasai, menyimpan, senjata api rakitan jenis laras pendek," imbuh Kapolres. 
 
Adapun barang bukti yang berhasil ditemukan bersama kedua pelaku antara lain tiga pucuk senjata api rakitan jenis laras pendek berikut enam butir amunisi aktif yang berada di dalam silinder, masing - masing dua butir amunisi aktif.[red]

BERITA TERKAIT

Jadi Bandar Narkoba, Menantu Kades Air Itam dibekuk Polisi

08 Agustus 2019 5023

Penukal [kabarpali.com] - Jajaran Polres Muara Enim berhasil membekuk [...]

Siang Bolong, Jambret Beraksi di Ibukota PALI

01 Agustus 2019 1322

PALI [kabarpali.com] - Usai menjemput anaknya pulang sekolah, Yanti [...]

Lobangi Pipa Minyak Medco, Warga Sepantan Jaya diamankan Petugas

29 Juli 2019 1631

Penukal [kabarpali.com] – Jajaran Polsek Penukal Abab berhasil [...]