Jangan Beri Suara Politisi "Piakak"

Ilustrasi/net.
28 Februari 2022 Comments | Headline, CATATAN JOKO SADEWO, PENUKAL ABAB LEMATANG ILIR | Oleh Redaksi KABARPALI


Sebentar lagi. Terutama menyonsong 2024 yang kian dekat. Dimana kontestasi Pilpres, Pilkada dan terutama Pileg akan dilangsungkan. Suasana bernuansa politis akan riuh ramai.

Engkau akan mendapati para politisi dadakan bermunculan. Wakil rakyat petahana juga kian aktif unjuk gigi, harap simpati, agar dipilih lagi.

Oleh karena itu jangan terkejut, apalagi shock. Jika mendapati mereka yang selama ini tak pernah sudi berinteraksi denganmu, tiba-tiba ramah tamah sekali.

Secara intesif mereka akan mulai rajin mengomentari status di medsosmu. Minimal beri "like" atau bahkan "love". Di dunia nyata, mereka juga akan tersenyum lebar. Menyapamu dan bahkan mentraktirmu ngopi.

Berharap kamu akan simpati. Lalu mengajak serta anak istri, orangtua, mertua, para saudara, sahabat karib dan juga para tetangga. Kemudian meminta janji, agar kalian akan memilihnya lagi.

Sebenarnya, ini adalah cara berpolitik konvensional yang sudah basi. Dalam bahasa lokal diperibahasakan "cempedak dalam periuk - ade kendak baru ndak iluk". 

Politisi seperti ini diragukan kemampuannya, kredibilitas dan kompetensi dalam mengemban amanah rakyat sebagai anggota parlemen: menjalankan fungsi legislasi, budgeting dan controlling.

Mestinya, menjadi politisi tak boleh intropert. Harus membuka diri. Siap berinteraksi kapan pun - dimana pun. Tak alergi dikritisi. Serta aspiratif dalam memperjuangkan suara rakyat.

Tapi ya, itu kan teorinya? Betul, prinsip dagang telah membuat dinamika politik kita begitu kotor. Ada uang ada suara. Akibatnya, orang yang menjadi legislator haruslah orang kaya. Punya modal. 

Setelah jadi, mereka pun berlomba mengembalikan modal dan berebut cari untung. Bodoh amat dengan rakyat! Maen proyek sah-sah saja. Meski regulasi jelas melarangnya.

Fungsi legislasi tak signifikan. Padahal inilah tolak ukur kesuksesan kerja DPRD. Fungsi budgeting acak-adul. Banyak kasus soal anggaran daerah mencuat dan bermasalah. Fungsi pengawasan apalagi. Sekwan di depan mata saja, sanggup "mudike".

Jadi harus darimana memulainya? Jangan beri suara politisi "piakak" (culas). Hindari sogokan beli suara. Beri kesempatan kandidat yang jelas dan meyakinkan kredibilitas serta kualitasnya. Semoga ke depan PALI dapat lebih baik lagi.**

 

Penulis : J.Sadewo,S.H.,M.H.(Wartawan, Advokat, & Pengamat Politik Lokal)

BERITA LAINNYA

32441 Kali9 Elemen Jurnalisme Plus Elemen ke-10 dari Bill Kovach

ADA sejumlah prinsip dalam jurnalisme, yang sepatutnya menjadi pegangan setiap [...]

25 Maret 2021

18481 KaliWarga PALI Heboh, ditemukan Bekas Jejak Kaki Berukuran Raksasa

Penukal [kabarpali.com] – Warga Desa Babat Kecamatan Penukal [...]

18 Agustus 2020

17217 KaliFenomena Apa? Puluhan Gajah Liar di PALI Mulai Turun ke Jalan

PALI [kabarpali.com] - Ulah sekumpulan satwa bertubuh besar mendadak [...]

15 Desember 2019

16637 KaliPura-pura Minta Kerok, Mertua Coba Perkosa Menantunya

Talang Ubi [kabarpali.com] - Tak patut sekali ulah Irsanto bin Zainal (39) [...]

30 November 2018

15733 KaliTak Hanya Bupati Muara Enim, KPK Juga Tangkap Pengusaha & Kepala Dinas PUBM

SUMSEL - Bupati Muara Enim, H, Ahmad Yani,  diduga [...]

03 September 2019

Sebentar lagi. Terutama menyonsong 2024 yang kian dekat. Dimana kontestasi Pilpres, Pilkada dan terutama Pileg akan dilangsungkan. Suasana bernuansa politis akan riuh ramai.

Engkau akan mendapati para politisi dadakan bermunculan. Wakil rakyat petahana juga kian aktif unjuk gigi, harap simpati, agar dipilih lagi.

Oleh karena itu jangan terkejut, apalagi shock. Jika mendapati mereka yang selama ini tak pernah sudi berinteraksi denganmu, tiba-tiba ramah tamah sekali.

Secara intesif mereka akan mulai rajin mengomentari status di medsosmu. Minimal beri "like" atau bahkan "love". Di dunia nyata, mereka juga akan tersenyum lebar. Menyapamu dan bahkan mentraktirmu ngopi.

Berharap kamu akan simpati. Lalu mengajak serta anak istri, orangtua, mertua, para saudara, sahabat karib dan juga para tetangga. Kemudian meminta janji, agar kalian akan memilihnya lagi.

Sebenarnya, ini adalah cara berpolitik konvensional yang sudah basi. Dalam bahasa lokal diperibahasakan "cempedak dalam periuk - ade kendak baru ndak iluk". 

Politisi seperti ini diragukan kemampuannya, kredibilitas dan kompetensi dalam mengemban amanah rakyat sebagai anggota parlemen: menjalankan fungsi legislasi, budgeting dan controlling.

Mestinya, menjadi politisi tak boleh intropert. Harus membuka diri. Siap berinteraksi kapan pun - dimana pun. Tak alergi dikritisi. Serta aspiratif dalam memperjuangkan suara rakyat.

Tapi ya, itu kan teorinya? Betul, prinsip dagang telah membuat dinamika politik kita begitu kotor. Ada uang ada suara. Akibatnya, orang yang menjadi legislator haruslah orang kaya. Punya modal. 

Setelah jadi, mereka pun berlomba mengembalikan modal dan berebut cari untung. Bodoh amat dengan rakyat! Maen proyek sah-sah saja. Meski regulasi jelas melarangnya.

Fungsi legislasi tak signifikan. Padahal inilah tolak ukur kesuksesan kerja DPRD. Fungsi budgeting acak-adul. Banyak kasus soal anggaran daerah mencuat dan bermasalah. Fungsi pengawasan apalagi. Sekwan di depan mata saja, sanggup "mudike".

Jadi harus darimana memulainya? Jangan beri suara politisi "piakak" (culas). Hindari sogokan beli suara. Beri kesempatan kandidat yang jelas dan meyakinkan kredibilitas serta kualitasnya. Semoga ke depan PALI dapat lebih baik lagi.**

 

Penulis : J.Sadewo,S.H.,M.H.(Wartawan, Advokat, & Pengamat Politik Lokal)

BERITA TERKAIT

Para Kades di PALI Dukung Usulan Jabatan Kades Jadi 9 Tahun

19 Januari 2023 926

PALI [kabarpali.com] - Usulan penambahan masa jabatan kepala desa (Kades) dari [...]

Peran Mahasiswa Milenial Sebagai Kunci Peradaban Bangsa

09 Januari 2023 170

Mahasiswa merupakan kaum muda yang memiliki peran signifikan dalam membangun [...]

PPP Optimis Raih 3 Kursi DPRD PALI

07 Desember 2022 486

PALI [kabarpali.com] - Bersiap menghadapi kontestasi politik pada 2024 [...]

close button