Di PALI : Orangtua Bercerai, Anak dilarikan Ayah 2 Tahun Tanpa Kabar. Kini Sakit Parah

Oleh Redaksi KABARPALI | 30 Agustus 2022
Korban anak : AN.


PALI [kabarpali.com] – Malang betul nasib AN (9). Anak perempuan asal Kabupaten Penukal Abab Lematang Ilir (PALI), Provinsi Sumsel itu, kini menjadi korban akibat perceraian kedua orangtuanya.

AN saat ini terbaring tak berdaya di Rumah Sakit (RS) BARI Palembang, karena didiagnosis menderita penyakit Diabetes Melitus (kencing manis) golongan I, dengan kadar gula darah 500.

Sebagaimana disampaikan Rizki, Pendamping anak yang ditugaskan Kementerian Sosial di Kabupaten PALI, AN diketahui menghilang sejak 2 tahun lalu. Ia sempat dilarikan oleh ayah kandungnya, lalu tak ada kabar hingga pekan lalu.

“Pasca orangtuanya cerai sekira dua tahun lalu, AN ini disekolahkan ibu kandungnya di Pesantren La Tansa, Talang Ubi Kabupaten PALI. Beberapa waktu kemudian, ia diambil oleh ayah kandungnya, lalu di bawa pergi begitu saja,” ujar Rizki, Rabu (30/08/2022).

Selama dua tahun itu, tambah Rizki, tak ada kabar berita, komunikasi atau pertemuan antara AN dan ibu kandungnya. Bahkan sempat ibunya mau melaporkan kejadian tersebut ke Polres PALI, namun laporannya tak bisa diterima.

“Pada saat itu, hanya Saya yang mendampingi ibunya. Namun apa daya. Perjuangan mencari keadilan tersebut menemui jalan buntu. Akhirnya ibunya hanya bisa pasrah saja,” tutur pria yang juga berprofesi sebagai dosen itu, panjang lebar.

Kemudian pada sekira pekan lalu, tiba-tiba ayah kandung AN mengabari ibu kandungnya, dan memberi tahu bahwa saat ini AN sedang sakit parah, serta sedang diopname di RS BARI Palembang.

“Hal ini tentu saja sangat memprihatinkan kita semua. Maka untuk mencari jalan keluar terbaik, pada hari ini, kita menggelar case conference, bertempat di ruang pertemuan Dinas Sosial PALI,” ungkapnya.

Dari pantauan awak media, case conference membahas kasus perlindungan anak itu berlangsung sejak pukul 8.30 WIBB. Dihadiri oleh perwakilan Dinas Sosial, BKBPPPPA, Dinas Kesehatan, Kemenag, LBH PALI, Polres PALI, Pendamping Anak Kementerian Sosial, Lurah Talang Ubi Selatan dan perwakilan keluarga korban.

Pada kesimpulan pertemuan, disepakati para pihak untuk segera turun tangan memberi bantuan berupa pengobatan sakit korban AN, memberi pendampingan, melakukan gugatan hak asuh anak di Pengadilan Agama, serta melakukan langkah-langkah lainnya yang dianggap perlu, guna melindungi dan memenuhi hak anak itu.[red]

BERITA LAINNYA

54512 Kali9 Elemen Jurnalisme Plus Elemen ke-10 dari Bill Kovach

ADA sejumlah prinsip dalam jurnalisme, yang sepatutnya menjadi pegangan setiap [...]

25 Maret 2021

22731 KaliHore! Honorer Lulusan SMA Bisa Ikut Seleksi PPPK 2024

Kabarpali.com - Informasi menarik dan angin segar datang dari Kementerian [...]

09 Januari 2024

20211 KaliWarga PALI Heboh, ditemukan Bekas Jejak Kaki Berukuran Raksasa

Penukal [kabarpali.com] – Warga Desa Babat Kecamatan Penukal [...]

18 Agustus 2020

19795 KaliIni Dasar Hukum Kenapa Pemborong Harus Pasang Papan Proyek

PEMBANGUNAN infrastruktur fisik di era reformasi dan otonomi daerah dewasa ini [...]

30 Juli 2019

19031 KaliFenomena Apa? Puluhan Gajah Liar di PALI Mulai Turun ke Jalan

PALI [kabarpali.com] - Ulah sekumpulan satwa bertubuh besar mendadak [...]

15 Desember 2019

PALI [kabarpali.com] – Malang betul nasib AN (9). Anak perempuan asal Kabupaten Penukal Abab Lematang Ilir (PALI), Provinsi Sumsel itu, kini menjadi korban akibat perceraian kedua orangtuanya.

AN saat ini terbaring tak berdaya di Rumah Sakit (RS) BARI Palembang, karena didiagnosis menderita penyakit Diabetes Melitus (kencing manis) golongan I, dengan kadar gula darah 500.

Sebagaimana disampaikan Rizki, Pendamping anak yang ditugaskan Kementerian Sosial di Kabupaten PALI, AN diketahui menghilang sejak 2 tahun lalu. Ia sempat dilarikan oleh ayah kandungnya, lalu tak ada kabar hingga pekan lalu.

“Pasca orangtuanya cerai sekira dua tahun lalu, AN ini disekolahkan ibu kandungnya di Pesantren La Tansa, Talang Ubi Kabupaten PALI. Beberapa waktu kemudian, ia diambil oleh ayah kandungnya, lalu di bawa pergi begitu saja,” ujar Rizki, Rabu (30/08/2022).

Selama dua tahun itu, tambah Rizki, tak ada kabar berita, komunikasi atau pertemuan antara AN dan ibu kandungnya. Bahkan sempat ibunya mau melaporkan kejadian tersebut ke Polres PALI, namun laporannya tak bisa diterima.

“Pada saat itu, hanya Saya yang mendampingi ibunya. Namun apa daya. Perjuangan mencari keadilan tersebut menemui jalan buntu. Akhirnya ibunya hanya bisa pasrah saja,” tutur pria yang juga berprofesi sebagai dosen itu, panjang lebar.

Kemudian pada sekira pekan lalu, tiba-tiba ayah kandung AN mengabari ibu kandungnya, dan memberi tahu bahwa saat ini AN sedang sakit parah, serta sedang diopname di RS BARI Palembang.

“Hal ini tentu saja sangat memprihatinkan kita semua. Maka untuk mencari jalan keluar terbaik, pada hari ini, kita menggelar case conference, bertempat di ruang pertemuan Dinas Sosial PALI,” ungkapnya.

Dari pantauan awak media, case conference membahas kasus perlindungan anak itu berlangsung sejak pukul 8.30 WIBB. Dihadiri oleh perwakilan Dinas Sosial, BKBPPPPA, Dinas Kesehatan, Kemenag, LBH PALI, Polres PALI, Pendamping Anak Kementerian Sosial, Lurah Talang Ubi Selatan dan perwakilan keluarga korban.

Pada kesimpulan pertemuan, disepakati para pihak untuk segera turun tangan memberi bantuan berupa pengobatan sakit korban AN, memberi pendampingan, melakukan gugatan hak asuh anak di Pengadilan Agama, serta melakukan langkah-langkah lainnya yang dianggap perlu, guna melindungi dan memenuhi hak anak itu.[red]

BERITA TERKAIT

Wewenang dan Tugas Badan Permusyawaratan Desa

17 Juli 2024 252

BADAN Permusyawaratan Desa (BPD) adalah lembaga yang dibentuk di setiap desa di [...]

Khasiat Buah Mengkudu: Si Buah Ajaib dari Tropis

12 Juli 2024 203

BUAH mengkudu, juga dikenal dengan nama noni (Morinda citrifolia), adalah buah [...]

Jaksa Agung Rotasi Jabatan Beberapa Kajari di Sumsel, Termasuk Kajari PALI

23 Mei 2024 1265

Sumsel [kabarpali.com] - Jaksa Agung RI, Prof. Dr. Sanitiar Burhanuddin SH, MH, [...]

close button