Pelatihan ditutup, Pengrajin Batik diharap Tularkan Ilmunya

Oleh Redaksi KABARPALI | 08 Desember 2016
Tampak Ketua TP PKK didampingi Bupati PALI berphoto bersama karya pembatik PALI.


Talang Ubi [kabarpali.com] - Bupati Penukal Abab Lematang Ilir (PALI) Ir. H. Heri Amalindo, MM secara resmi menutup pelatihan Pembinaan Kemampuan Teknologi Industri batik yang digelar oleh Dinas Perindustrian dan Perdagangan (Disperindag) dan Tim Penggerak PKK kabupaten PALI bekerjasama dengan PT Surya Bumi Agro Langgeng (SBAL), Kemarin (7/12) bertembat di Gozco Academy PT SBAL di Desa Simpang Tais kecamatan Talang Ubi Kabupaten PALI.

Sebelumnya, selama 10 hari dari tanggal 27 November s.d 7 Desember 2016 sebanyak 15 peserta dari enam kelurahan/desa yang ada di kecamatan Talang Ubi mengikuti pelatihan Pembinaan Kemampuan Teknologi Industri batik dengan menghadirkan langsung 4 instruktur dari Cirebon Jawa Barat.

Dalam keterangannya, Lihan, SE Kabid Perindustrian Disperindag Kabupaten PALI menjelaskan bahwa tujuan digelarnya pelatihan untuk memberikan pengetahuan serta pembelajaran kepada warga PALI dalam menenun batik.

"Setelah dari pelatihan kita ingin para peserta bisa menularkan ilmu yang didapatnya ke masyarakat luas," ujar Lihan.

Dalam kesempatan itu pula, 15 peserta memperkenalkan Batik PALI Nusantara (BPN) yang dipersembahkan untuk Pemerintah Kabupaten PALI.

Sementara itu, Heri Amalindo berharap kepada dinas terkait untuk kontinyu dalam membina para pengrajin batik di Bumi Serepat Serasan.

"Harus dibina, jangan berhenti sampai disini, kalau cuma latihan saja tanpa ada tindak lanjut dari dinas terkait maka pelatihan ini akan jadi sia-sia belaka. Untuk itu, dinas Koperasi dan UKM serta Disperindag wajib menyediakan fasilitas kepada para pengrajin batik," harap Heri.

Suami dari Hj. Sri Kustina ini juga menginginkan agar kualitas dari batik PALI ini juga bisa ditingkatkan sembari mencari market pendistribusian batik PALI.

"Kedepan kita akan terus tingkatkan kualitas batik PALI, seperti mengatasi masalah keasaman air yang bisa mempengaruhi kualitas batik. Sementara itu, sambil berjalan kita akan buat tempat pemasaran batik dan mencari pangsa pasar untuk batik," tambahnya.

Dirinya berharap kepada peserta setelah melalui kegiatan pelatihan ini bisa menjadi industri rumah tangga.

"Jadi ini bisa menjadi tambahan penghasilan, industri rumah tangga dan mengurangi pengangguran di Kabupaten PALI," tandasnya.

Ditambahkan oleh ketua TP PKK Kabupaten PALI, Hj. Sri Kustina Heri Amalindo bahwa pihaknya dalam waktu dekat segera membantu pengrajin batik PALI dalam pemasaran.

"Ke depan, nantinya bersama Disperindag Kabupaten PALI kita akan membantu pengrajin batik dalam hal pemasaran, sembari meningkatkan kualitas dan mutu dari batik PALI," ujar Sri Kustina.

Rusmina (67), salah satu peserta Pembinaan Kemampuan Teknologi Industri Batik yang berasal dari kelurahan Talang Ubi Barat mengucapkan terimakasih kepada Pak Bupati karena telah menggelar pelatihan yang sangat berguna bagi dirinya dan peserta yang lain.
"Dari yang tidak tahu menjadi tahu, dari yang tidak bisa menjadi bisa. Jadi kami mengucapkan terimakasih banyak kepada pak Bupati," pungkasnya.[red]

BERITA LAINNYA

54512 Kali9 Elemen Jurnalisme Plus Elemen ke-10 dari Bill Kovach

ADA sejumlah prinsip dalam jurnalisme, yang sepatutnya menjadi pegangan setiap [...]

25 Maret 2021

22731 KaliHore! Honorer Lulusan SMA Bisa Ikut Seleksi PPPK 2024

Kabarpali.com - Informasi menarik dan angin segar datang dari Kementerian [...]

09 Januari 2024

20211 KaliWarga PALI Heboh, ditemukan Bekas Jejak Kaki Berukuran Raksasa

Penukal [kabarpali.com] – Warga Desa Babat Kecamatan Penukal [...]

18 Agustus 2020

19795 KaliIni Dasar Hukum Kenapa Pemborong Harus Pasang Papan Proyek

PEMBANGUNAN infrastruktur fisik di era reformasi dan otonomi daerah dewasa ini [...]

30 Juli 2019

19031 KaliFenomena Apa? Puluhan Gajah Liar di PALI Mulai Turun ke Jalan

PALI [kabarpali.com] - Ulah sekumpulan satwa bertubuh besar mendadak [...]

15 Desember 2019

Talang Ubi [kabarpali.com] - Bupati Penukal Abab Lematang Ilir (PALI) Ir. H. Heri Amalindo, MM secara resmi menutup pelatihan Pembinaan Kemampuan Teknologi Industri batik yang digelar oleh Dinas Perindustrian dan Perdagangan (Disperindag) dan Tim Penggerak PKK kabupaten PALI bekerjasama dengan PT Surya Bumi Agro Langgeng (SBAL), Kemarin (7/12) bertembat di Gozco Academy PT SBAL di Desa Simpang Tais kecamatan Talang Ubi Kabupaten PALI.

Sebelumnya, selama 10 hari dari tanggal 27 November s.d 7 Desember 2016 sebanyak 15 peserta dari enam kelurahan/desa yang ada di kecamatan Talang Ubi mengikuti pelatihan Pembinaan Kemampuan Teknologi Industri batik dengan menghadirkan langsung 4 instruktur dari Cirebon Jawa Barat.

Dalam keterangannya, Lihan, SE Kabid Perindustrian Disperindag Kabupaten PALI menjelaskan bahwa tujuan digelarnya pelatihan untuk memberikan pengetahuan serta pembelajaran kepada warga PALI dalam menenun batik.

"Setelah dari pelatihan kita ingin para peserta bisa menularkan ilmu yang didapatnya ke masyarakat luas," ujar Lihan.

Dalam kesempatan itu pula, 15 peserta memperkenalkan Batik PALI Nusantara (BPN) yang dipersembahkan untuk Pemerintah Kabupaten PALI.

Sementara itu, Heri Amalindo berharap kepada dinas terkait untuk kontinyu dalam membina para pengrajin batik di Bumi Serepat Serasan.

"Harus dibina, jangan berhenti sampai disini, kalau cuma latihan saja tanpa ada tindak lanjut dari dinas terkait maka pelatihan ini akan jadi sia-sia belaka. Untuk itu, dinas Koperasi dan UKM serta Disperindag wajib menyediakan fasilitas kepada para pengrajin batik," harap Heri.

Suami dari Hj. Sri Kustina ini juga menginginkan agar kualitas dari batik PALI ini juga bisa ditingkatkan sembari mencari market pendistribusian batik PALI.

"Kedepan kita akan terus tingkatkan kualitas batik PALI, seperti mengatasi masalah keasaman air yang bisa mempengaruhi kualitas batik. Sementara itu, sambil berjalan kita akan buat tempat pemasaran batik dan mencari pangsa pasar untuk batik," tambahnya.

Dirinya berharap kepada peserta setelah melalui kegiatan pelatihan ini bisa menjadi industri rumah tangga.

"Jadi ini bisa menjadi tambahan penghasilan, industri rumah tangga dan mengurangi pengangguran di Kabupaten PALI," tandasnya.

Ditambahkan oleh ketua TP PKK Kabupaten PALI, Hj. Sri Kustina Heri Amalindo bahwa pihaknya dalam waktu dekat segera membantu pengrajin batik PALI dalam pemasaran.

"Ke depan, nantinya bersama Disperindag Kabupaten PALI kita akan membantu pengrajin batik dalam hal pemasaran, sembari meningkatkan kualitas dan mutu dari batik PALI," ujar Sri Kustina.

Rusmina (67), salah satu peserta Pembinaan Kemampuan Teknologi Industri Batik yang berasal dari kelurahan Talang Ubi Barat mengucapkan terimakasih kepada Pak Bupati karena telah menggelar pelatihan yang sangat berguna bagi dirinya dan peserta yang lain.
"Dari yang tidak tahu menjadi tahu, dari yang tidak bisa menjadi bisa. Jadi kami mengucapkan terimakasih banyak kepada pak Bupati," pungkasnya.[red]

BERITA TERKAIT

Tuntutannya diabaikan Pertamina Pendopo, Warga Sukamaju akan Demo Lagi?

19 Juli 2024 469

PALI [kabarpali.com] - Pasca melakukan aksi unjuk rasa, Rabu (17/7/2024) lalu, [...]

KPU PALI Sosialisasi Pilkada di Pasar Tempirai

17 Juli 2024 580

Penukal Utara [kabarpali.com] - Komisi Pemilihan Umum (KPU) Kabupaten Penukal [...]

Jaga Pilkada Tetap “On The Track”, Bawaslu PALI mulai aktifkan Sentra Gakkumdu

17 Juli 2024 594

PALI [kabarpali.com] – Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) Kabupaten Penukal [...]

close button