HMI Harap Pilkada 2020 Hasilkan Pemimpin Berkompeten

Oleh Redaksi KABARPALI | 09 Agustus 2020
Ketua Himpunan Mahasiswa Islam (HMI) Cabang Palembang.


Palembang [kabarpali.com] - DPR bersama Kementerian Dalam Negeri dan Komisi Pemilihan Umum (KPU) akhirnya memutuskan Pilkada serentak tahun 2020 dilaksanakan pada 9 Desember mendatang. Keputusan itu diambil, setelah Pilkada sempat dinyatakan ditunda akibat pandemi Covid-19, 

Di Provinsi Sumatera Selatan sendiri ada tujuh kabupaten/kota yang melaksanakan Pilkada yakni Ogan Ilir, Musi Rawas, Musi Rawas Utara, Ogan Komering Ulu (OKU), OKU Timur, OKU Selatan, dan Penukal Abab Lematang Ilir (PALI).

Ketua Himpunan Mahasiswa Islam (HMI) Cabang Palembang, Eko Hendiyono mengatakan, pelaksanaan Pilkada merupakan momentum masyarakat memilih pemimpin yang dinilai mampu membawa perubahan bagi daerahnya.

Pilkada serentak tahun ini, kata Eko merupakan sejarah baru, pasalnya akan dilaksanakan berdampingan dengan wabah pandemi Covid-19 yang hari ini telah menimbulkan banyak korban jiwa di berbagai negara.

Untuk itu, dirinya berharap penyelenggaraan pilkada tahun ini dapat berjalan dengan baik dan lancar sehingga mampu menghasilkan pemimpin daerah yang berkompeten.

"Tentu ini merupakan hal yang baru, dimana proses penyelenggaraan pilkada akan menyesuaikan dengan protokol kesehatan dan tentu sangat diharapkan agar kendala ini tidak menjadikan proses pemilihan kepala daerah ini menjadi tidak maksimal," ungkapnya.

Selain itu, Eko yang merupakan aktivis pemuda ini juga berharap agar penyelenggara mampu menjalankan tugasnya sebaik-baiknya sesuai tupoksi dan peraturan perundang-undangan yang sudah ditentukan.

"jangan sampai malah penyelenggara itu sendiri yang mengecewakan masyakarat karena tidak dapat bertindak independen dan tegas," imbuhnya.

Eko pun menegaskan bahwa HMI akan turut mengawal proses penyelenggaraan pemilihan kepala daerah, khususnya yang di provinsi Sumsel, mulai dari pencalonan, pemungutan suara hingga penetapancalon terpilih.

Salah satu yang akan dikawal, lanjut Eko, mengenai penetapan calon kepala daerah, sebab salah satu syarat calon kepala daerah adalah tidak pernah melakukan perbuatan tercela.

"Jangan sampai ada calon kepala daerah yang telah terbukti melakukan perbuatan tercela masih saja diloloskan oleh penyelenggara. Untuk itu, HMI akan mengawal setiap langkah penyelenggara. Saya yakin bahwa pihak penyelenggara dalam hal ini KPU tentu akan menjaga independensinya sesuai dengan aturan perundang-undangan," tutupnya.[red]

BERITA LAINNYA

54526 Kali9 Elemen Jurnalisme Plus Elemen ke-10 dari Bill Kovach

ADA sejumlah prinsip dalam jurnalisme, yang sepatutnya menjadi pegangan setiap [...]

25 Maret 2021

22760 KaliHore! Honorer Lulusan SMA Bisa Ikut Seleksi PPPK 2024

Kabarpali.com - Informasi menarik dan angin segar datang dari Kementerian [...]

09 Januari 2024

20212 KaliWarga PALI Heboh, ditemukan Bekas Jejak Kaki Berukuran Raksasa

Penukal [kabarpali.com] – Warga Desa Babat Kecamatan Penukal [...]

18 Agustus 2020

19805 KaliIni Dasar Hukum Kenapa Pemborong Harus Pasang Papan Proyek

PEMBANGUNAN infrastruktur fisik di era reformasi dan otonomi daerah dewasa ini [...]

30 Juli 2019

19033 KaliFenomena Apa? Puluhan Gajah Liar di PALI Mulai Turun ke Jalan

PALI [kabarpali.com] - Ulah sekumpulan satwa bertubuh besar mendadak [...]

15 Desember 2019

Palembang [kabarpali.com] - DPR bersama Kementerian Dalam Negeri dan Komisi Pemilihan Umum (KPU) akhirnya memutuskan Pilkada serentak tahun 2020 dilaksanakan pada 9 Desember mendatang. Keputusan itu diambil, setelah Pilkada sempat dinyatakan ditunda akibat pandemi Covid-19, 

Di Provinsi Sumatera Selatan sendiri ada tujuh kabupaten/kota yang melaksanakan Pilkada yakni Ogan Ilir, Musi Rawas, Musi Rawas Utara, Ogan Komering Ulu (OKU), OKU Timur, OKU Selatan, dan Penukal Abab Lematang Ilir (PALI).

Ketua Himpunan Mahasiswa Islam (HMI) Cabang Palembang, Eko Hendiyono mengatakan, pelaksanaan Pilkada merupakan momentum masyarakat memilih pemimpin yang dinilai mampu membawa perubahan bagi daerahnya.

Pilkada serentak tahun ini, kata Eko merupakan sejarah baru, pasalnya akan dilaksanakan berdampingan dengan wabah pandemi Covid-19 yang hari ini telah menimbulkan banyak korban jiwa di berbagai negara.

Untuk itu, dirinya berharap penyelenggaraan pilkada tahun ini dapat berjalan dengan baik dan lancar sehingga mampu menghasilkan pemimpin daerah yang berkompeten.

"Tentu ini merupakan hal yang baru, dimana proses penyelenggaraan pilkada akan menyesuaikan dengan protokol kesehatan dan tentu sangat diharapkan agar kendala ini tidak menjadikan proses pemilihan kepala daerah ini menjadi tidak maksimal," ungkapnya.

Selain itu, Eko yang merupakan aktivis pemuda ini juga berharap agar penyelenggara mampu menjalankan tugasnya sebaik-baiknya sesuai tupoksi dan peraturan perundang-undangan yang sudah ditentukan.

"jangan sampai malah penyelenggara itu sendiri yang mengecewakan masyakarat karena tidak dapat bertindak independen dan tegas," imbuhnya.

Eko pun menegaskan bahwa HMI akan turut mengawal proses penyelenggaraan pemilihan kepala daerah, khususnya yang di provinsi Sumsel, mulai dari pencalonan, pemungutan suara hingga penetapancalon terpilih.

Salah satu yang akan dikawal, lanjut Eko, mengenai penetapan calon kepala daerah, sebab salah satu syarat calon kepala daerah adalah tidak pernah melakukan perbuatan tercela.

"Jangan sampai ada calon kepala daerah yang telah terbukti melakukan perbuatan tercela masih saja diloloskan oleh penyelenggara. Untuk itu, HMI akan mengawal setiap langkah penyelenggara. Saya yakin bahwa pihak penyelenggara dalam hal ini KPU tentu akan menjaga independensinya sesuai dengan aturan perundang-undangan," tutupnya.[red]

BERITA TERKAIT

PDI Perjuangan Belum Keluarkan Rekom Cakada PALI. Siapa diusung?

22 Juli 2024 291

PALI [kabarpali.com] – Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP) [...]

KPU PALI Sosialisasi Pilkada di Pasar Tempirai

17 Juli 2024 603

Penukal Utara [kabarpali.com] - Komisi Pemilihan Umum (KPU) Kabupaten Penukal [...]

Jaga Pilkada Tetap “On The Track”, Bawaslu PALI mulai aktifkan Sentra Gakkumdu

17 Juli 2024 632

PALI [kabarpali.com] – Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) Kabupaten Penukal [...]

close button