Fenomena Apa? Puluhan Gajah Liar di PALI Mulai Turun ke Jalan

Baru-baru ini, puluhan gajah liar tiba-tiba turun di jalan wilayah Desa Simpang Solar, Kecamatan Talang Ubi, Kabupaten Penukal Abab Lematang Ilir (PALI), tepatnya di Unit 8 kawasan PT Musi Hutan Persada (PT MHP).
15 Desember 2019 Comments | PENUKAL ABAB LEMATANG ILIR , Headline | Oleh Redaksi KABARPALI


PALI [kabarpali.com] - Ulah sekumpulan satwa bertubuh besar mendadak gegerkan warga Bumi Serepat Serasan. Baru-baru ini, puluhan gajah liar tiba-tiba turun di jalan wilayah Desa Simpang Solar, Kecamatan Talang Ubi, Kabupaten Penukal Abab Lematang Ilir (PALI), tepatnya di Unit 8 kawasan PT Musi Hutan Persada (PT MHP).

Puluhan gajah tersebut sempat diabadikan salah satu warga setempat dengan merekamnya melalui ponsel. Dengan durasi 30 detik terlihat dalam video itu, segerombolan gajah ini menyebranggi jalan, dan salah satu indukan gajah sempat berhenti dan matanya melihat ke arah warga yang merekam video tersebut.

Menurut salah satu pekerja PT MHP, yang tidak mau namanya ditulis ini, jika segerombolan gajah itu melintasi lokasi tersebut sekitar pukul 17.45 WIB, saat ia hendak melintas di jalan yang dilewati segerombolan gajah liar tersebut.

"Gajah tersebut ada sekitar 50 ekor, terdiri dari induk dan anak. Saat melintas di jalan Unit 8 kita tidak boleh mendekatinya karena apabila didekati maka gajah ini akan mengejar kita pak. Jadi tidak berani untuk lebih dekat lagi," ujarnya.

Ditambahkan Arlin, salah satu warga setempat, bahwa segerombolan gajah tersebut sudah sering bekeliaran di wilayah yang sama. Namun, tidak merusak tanaman milik warga ataupun perusahaan, lantaran hanya menjadikan lokasi tersebut perlintasan.

"Jadi sifat gajah ini, kalau dia sudah melintas disana, maka akan kembali melintas kembali di jalur yang sama. Sejauh ini belum ada kebun warga yang dirusak segerombolan gajah ini," tambahnya.

Sementara, Kepala Seksi Konservasi Wilayah II Lahat Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Sumatera Selatan Martialis Puspito mengatakan, bahwa binatang gajah memang mempunyai ciri khas yang bergerombol saat melakukan perjalanan.

"Biasanya memang segerombolan gajah ini menjadikan tempat tersebut sebagai rute melintas dan akan selalu melewati tempat yang sama. Kita akan komunikasikan dengan PT MHP, karena memang lokasi tersebut merupakan kawasan Hutan Lindung (HL,red)," jelasnya.[red]

BERITA LAINNYA

15597 KaliWarga PALI Heboh, ditemukan Bekas Jejak Kaki Berukuran Raksasa

Penukal [kabarpali.com] – Warga Desa Babat Kecamatan Penukal [...]

18 Agustus 2020

15214 KaliFenomena Apa? Puluhan Gajah Liar di PALI Mulai Turun ke Jalan

PALI [kabarpali.com] - Ulah sekumpulan satwa bertubuh besar mendadak [...]

15 Desember 2019

14319 KaliPura-pura Minta Kerok, Mertua Coba Perkosa Menantunya

Talang Ubi [kabarpali.com] - Tak patut sekali ulah Irsanto bin Zainal (39) [...]

30 November 2018

14015 KaliTak Hanya Bupati Muara Enim, KPK Juga Tangkap Pengusaha & Kepala Dinas PUBM

SUMSEL - Bupati Muara Enim, H, Ahmad Yani,  diduga [...]

03 September 2019

12300 KaliPolisi Amankan Sabu Senilai 2 Miliar di Air Itam, Bandarnya Berhasil Kabur

Penukal [kabarpali.com] - Warga Bumi Serepat Serasan mendadak gempar. Polisi [...]

20 Maret 2018

PALI [kabarpali.com] - Ulah sekumpulan satwa bertubuh besar mendadak gegerkan warga Bumi Serepat Serasan. Baru-baru ini, puluhan gajah liar tiba-tiba turun di jalan wilayah Desa Simpang Solar, Kecamatan Talang Ubi, Kabupaten Penukal Abab Lematang Ilir (PALI), tepatnya di Unit 8 kawasan PT Musi Hutan Persada (PT MHP).

Puluhan gajah tersebut sempat diabadikan salah satu warga setempat dengan merekamnya melalui ponsel. Dengan durasi 30 detik terlihat dalam video itu, segerombolan gajah ini menyebranggi jalan, dan salah satu indukan gajah sempat berhenti dan matanya melihat ke arah warga yang merekam video tersebut.

Menurut salah satu pekerja PT MHP, yang tidak mau namanya ditulis ini, jika segerombolan gajah itu melintasi lokasi tersebut sekitar pukul 17.45 WIB, saat ia hendak melintas di jalan yang dilewati segerombolan gajah liar tersebut.

"Gajah tersebut ada sekitar 50 ekor, terdiri dari induk dan anak. Saat melintas di jalan Unit 8 kita tidak boleh mendekatinya karena apabila didekati maka gajah ini akan mengejar kita pak. Jadi tidak berani untuk lebih dekat lagi," ujarnya.

Ditambahkan Arlin, salah satu warga setempat, bahwa segerombolan gajah tersebut sudah sering bekeliaran di wilayah yang sama. Namun, tidak merusak tanaman milik warga ataupun perusahaan, lantaran hanya menjadikan lokasi tersebut perlintasan.

"Jadi sifat gajah ini, kalau dia sudah melintas disana, maka akan kembali melintas kembali di jalur yang sama. Sejauh ini belum ada kebun warga yang dirusak segerombolan gajah ini," tambahnya.

Sementara, Kepala Seksi Konservasi Wilayah II Lahat Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Sumatera Selatan Martialis Puspito mengatakan, bahwa binatang gajah memang mempunyai ciri khas yang bergerombol saat melakukan perjalanan.

"Biasanya memang segerombolan gajah ini menjadikan tempat tersebut sebagai rute melintas dan akan selalu melewati tempat yang sama. Kita akan komunikasikan dengan PT MHP, karena memang lokasi tersebut merupakan kawasan Hutan Lindung (HL,red)," jelasnya.[red]

BERITA TERKAIT

Piton Raksasa yang Ditangkap di Sungai Limpah Lepas, Warga Resah

22 Mei 2018 1745

Talang Ubi [kabarpali.com] - Ular piton raksasa sepanjang 8 meter yang [...]

close button