Warga di PALI Keluhkan Auto Debit Iuran BPJS Kesehatan Tak Wajar

BPJS Kesehatan PALI.
03 Desember 2019 Comments | PENUKAL ABAB LEMATANG ILIR , KESEHATAN & KELUARGA, Headline | Oleh Redaksi KABARPALI


PALI [kabarpali.com] - Peserta Badan Penyelenggara Jaminan Sosial Kesehatan (BPJS Kesehatan) di Kabupaten PALI Provinsi Sumsel kembali mengeluhkan layanan lembaga itu. Pasalnya, baru-baru ini BPJS Kesehatan melakukan pemotongan iuran secara auto debit dengan tak wajar dari rekening bank peserta.
 
 
Dari beberapa contoh kasus yang terjadi, salah satunya dialami oleh Joko Sadewo. Kepala Keluarga yang mengikutsertakan 3 anggota keluarga lainnya pada BPJS Mandiri kelas 1 itu, merasa keberatan, jika BPJS melalui rekeningnya di BRI melakukan auto debit berkali-kali dalam satu hari dengan nilai hingga hampir Rp3 juta.
 
"Ini yang kami sebut tak wajar. Melakukan pemotongan sekaligus beberapa kali dengan nilai yang besar. Bahkan sampai melebihi nominal tagihan kepesertaan BPJS Kesehatan itu sendiri," cetusnya, Selasa (3/12/2019).
 
Jika sesuai dengan aturan yang berlaku, menurutnya BPJS Kesehatan mestinya melakukan auto debit di BRI per tanggal 5 setiap bulan dengan nilai Rp80 ribu per orang (kelas 1) atau sebesar Rp320 ribu per KK (4 orang).
 
"Namun ini kemaren, baru tanggal 1 sudah dipotong, bahkan sampai tiga kali berturut-turut senilai Rp2.880.000.- Maka wajar jika kemudian kita menduga, jangan-jangan ini modus untuk mengumpulkan dana talangan dari masyarakat, untuk menutup kerugian yang katanya dialami BPJS Kesehatan," ungkapnya pada sejumlah media.
 
Sayangnya, terkait hal ini, ketika hendak dikonfirmasi, Kepala BPJS Kesehatan KLOK PALI ; Sumini, justru terkesan menghindar untuk bertemu dengan wartawan. Ia pun mengalihkan pembicaraan dan tak menanggapi permintaan janji konfirmasi melalui Whatsapp media ini.
 
"Autodebit bisa cetak buku di bank, Pak. Untuk tahu sudah didebit atau belum," jawabnya singkat.
 
Sedangkan keterangan dari Security BPJS Kesehatan PALI yang merangkap Costumer Service (CS) ; Tubagus, bahwa kejadian serupa sudah banyak terjadi. Bahkan bukan saja di PALI, melainkan di seluruh Indonesia. Utamanya peserta yang menggunakan auto debit BRI.
 
"Peserta yang laporan ke kami sudah beberapa orang, Pak. Namun kami tampung dan nanti disampaikan ke BPJS Kesehatan Cabang. Kalau kami lihat di aplikasi, status pembayaran atas nama Joko Sadewo, malah ada sisa saldo Rp1,2 juta per orang," terangnya.
 
Sementara itu, Costumer Service (CS) BRI Cabang Pembantu PALI ; Arien, mengatakan bahwa kasus serupa yang dialami nasabahnya dan telah dilaporkan pada pihak mereka hingga hari ini berjumlah tiga orang. Ia mengira hal itu terjadi karena kesalahan sistem.
 
"Mohon maaf, Pak. Tapi nanti kami sampaikan ke Kepala BPJS-nya, Ibu Sumini. Tapi tadi kami telepon HP-nya belum bisa dihubungi," ujar Arien.
 
Ia pun berjanji setelah mendapat informasi, akan memberi tahukan pada nasabah tersebut. Apakah kelebihan saldo itu akan dikembalikan atau mekanismenya seperti apa.[red]
 

BERITA LAINNYA

14099 KaliFenomena Apa? Puluhan Gajah Liar di PALI Mulai Turun ke Jalan

PALI [kabarpali.com] - Ulah sekumpulan satwa bertubuh besar mendadak [...]

15 Desember 2019

13228 KaliPura-pura Minta Kerok, Mertua Coba Perkosa Menantunya

Talang Ubi [kabarpali.com] - Tak patut sekali ulah Irsanto bin Zainal (39) [...]

30 November 2018

13145 KaliTak Hanya Bupati Muara Enim, KPK Juga Tangkap Pengusaha & Kepala Dinas PUBM

SUMSEL - Bupati Muara Enim, H, Ahmad Yani,  diduga [...]

03 September 2019

10625 KaliPolisi Amankan Sabu Senilai 2 Miliar di Air Itam, Bandarnya Berhasil Kabur

Penukal [kabarpali.com] - Warga Bumi Serepat Serasan mendadak gempar. Polisi [...]

20 Maret 2018

10300 KaliJajaran Polda Tembak Mati Bandar Besar Sabu di PALI

PALI [kabarpali.com] - Seorang bandar narkoba kelas kakap di Kabupaten PALI [...]

06 September 2018
PALI [kabarpali.com] - Peserta Badan Penyelenggara Jaminan Sosial Kesehatan (BPJS Kesehatan) di Kabupaten PALI Provinsi Sumsel kembali mengeluhkan layanan lembaga itu. Pasalnya, baru-baru ini BPJS Kesehatan melakukan pemotongan iuran secara auto debit dengan tak wajar dari rekening bank peserta.
 
 
Dari beberapa contoh kasus yang terjadi, salah satunya dialami oleh Joko Sadewo. Kepala Keluarga yang mengikutsertakan 3 anggota keluarga lainnya pada BPJS Mandiri kelas 1 itu, merasa keberatan, jika BPJS melalui rekeningnya di BRI melakukan auto debit berkali-kali dalam satu hari dengan nilai hingga hampir Rp3 juta.
 
"Ini yang kami sebut tak wajar. Melakukan pemotongan sekaligus beberapa kali dengan nilai yang besar. Bahkan sampai melebihi nominal tagihan kepesertaan BPJS Kesehatan itu sendiri," cetusnya, Selasa (3/12/2019).
 
Jika sesuai dengan aturan yang berlaku, menurutnya BPJS Kesehatan mestinya melakukan auto debit di BRI per tanggal 5 setiap bulan dengan nilai Rp80 ribu per orang (kelas 1) atau sebesar Rp320 ribu per KK (4 orang).
 
"Namun ini kemaren, baru tanggal 1 sudah dipotong, bahkan sampai tiga kali berturut-turut senilai Rp2.880.000.- Maka wajar jika kemudian kita menduga, jangan-jangan ini modus untuk mengumpulkan dana talangan dari masyarakat, untuk menutup kerugian yang katanya dialami BPJS Kesehatan," ungkapnya pada sejumlah media.
 
Sayangnya, terkait hal ini, ketika hendak dikonfirmasi, Kepala BPJS Kesehatan KLOK PALI ; Sumini, justru terkesan menghindar untuk bertemu dengan wartawan. Ia pun mengalihkan pembicaraan dan tak menanggapi permintaan janji konfirmasi melalui Whatsapp media ini.
 
"Autodebit bisa cetak buku di bank, Pak. Untuk tahu sudah didebit atau belum," jawabnya singkat.
 
Sedangkan keterangan dari Security BPJS Kesehatan PALI yang merangkap Costumer Service (CS) ; Tubagus, bahwa kejadian serupa sudah banyak terjadi. Bahkan bukan saja di PALI, melainkan di seluruh Indonesia. Utamanya peserta yang menggunakan auto debit BRI.
 
"Peserta yang laporan ke kami sudah beberapa orang, Pak. Namun kami tampung dan nanti disampaikan ke BPJS Kesehatan Cabang. Kalau kami lihat di aplikasi, status pembayaran atas nama Joko Sadewo, malah ada sisa saldo Rp1,2 juta per orang," terangnya.
 
Sementara itu, Costumer Service (CS) BRI Cabang Pembantu PALI ; Arien, mengatakan bahwa kasus serupa yang dialami nasabahnya dan telah dilaporkan pada pihak mereka hingga hari ini berjumlah tiga orang. Ia mengira hal itu terjadi karena kesalahan sistem.
 
"Mohon maaf, Pak. Tapi nanti kami sampaikan ke Kepala BPJS-nya, Ibu Sumini. Tapi tadi kami telepon HP-nya belum bisa dihubungi," ujar Arien.
 
Ia pun berjanji setelah mendapat informasi, akan memberi tahukan pada nasabah tersebut. Apakah kelebihan saldo itu akan dikembalikan atau mekanismenya seperti apa.[red]
 

BERITA TERKAIT

Bupati PALI Tinjau Korban Banjir di Curup

23 Februari 2020 304

Tanah Abang [kabarpali.com] - Bencana alam berupa banjir yang melanda kawasan [...]

Adera Field Berbagi Pengetahuan Tentang Virus Corona

20 Februari 2020 313

PALI [kabarpali.com] – Sebagai anak perusahaan PT Pertamina [...]

Jalan di Pusat Ibukota PALI Kerap Macet. Ini Penyebabnya..

15 Februari 2020 369

PALI [kabarpali.com] - Semrawutnya lalu lintas di Ibukota Kabupaten [...]