Staf KUA Penukal Arogan, Pelayanan pada Masyarakat Mengecewakan

Oleh Redaksi KABARPALI | 02 Februari 2022
Ilustrasi/net


PALI [kabarpali.com] - Sebagai institusi yang bersentuhan langsung dengan publik dengan tupoksi utama melayani masyarakat, Kantor Urusan Agama (KUA) Penukal, Kabupaten Penukal Abab Lematang Ilir (PALI), Sumatera Selatan, disinyalir belum maksimal dalam melaksanakan tugasnya tersebut.

Betapa tidak. Alih-alih mampu memberikan pelayanan yang baik, KUA Penukal justru menorehkan kekecewaan bagi masyarakat, yang melakukan urusan di kantor yang berada di Desa Babat Kecamatan Penukal itu.

Seperti dialami warga Desa Purun Kecamatan Penukal, Damarsari,S.Pd. Ia yang hendak melegalisir Buku Nikahnya untuk suatu kepentingan, malah merasakan ketersinggungan karena arogansi staf di KUA tersebut.

Dituturkan Damar, Rabu siang (2/2/2022), ia datang ke KUA Penukal dan hendak melegalisir Buku Nikahnya. Tetapi ia terlupa membawa Buku Nikah yang aslinya. Di sana ia pun berhadapan dengan seorang Staf bernama Gading. Turut disaksikan oleh Muhammad Irhan, Petugas Penyuluh Agama setempat.

Oleh staf itu, Permohonan legalisir Damar pun ditolak mentah-mentah, dengan beralasan mau lihat yang aslinya dahulu. Ia pun mengatakan jangan-jangan nanti dipalsukan untuk penipuan.

"Padahal Kak Muhammad Irhan yang merupakan kakak ipar saya sudah turut meyakinkan akan kebenaran Buku Nikah tersebut. Namun tetap ditolak secara kasar oleh staf itu," ungkap Aparatur Sipil Negara (ASN) itu pada media ini, Rabu sore (2/2/2022).

Selain menunjukkan sikap yang kurang bersahabat, ditambahkan Damar, Staf itu bahkan juga sempat melontarkan kata-kata yang sangat tidak sedap didengarnya.

"Ia juga mengatakan bahwa Saya ini orang dusun tapi sok berlagak orang kota. Entah apa maksudnya. Padahal Saya datang baik-baik dan sopan. Kak Muhammad Irhan pun yang menyaksikan itu nampak tidak enak hati," imbuhnya.

Jika pun hanya karena ia lupa membawa Buku Nikah yang asli, menurut Damar semestinya bisa disampaikan secara baik-baik. Lagi pula di KUA Penukal dipastikan ada arsip dokumen itu untuk dilihat atau dicek kebenarannya.

Atas kejadian itu, ia pun berharap akan ada perbaikan pelayanan di KUA Penukal. Sebab, sebagai garda terdepan dalam melayani masyarakat, akan banyak ragam warga yang datang. Oleh karenanya, mutlak harus sabar dan santun dalam menerima mereka.

"Saya sangat tersinggung dan kecewa atas sikap Staf itu. Hal ini kiranya bisa menjadi perhatian Kepala KUA Penukal maupun Kantor Kemenag PALI sebagai atasan dan pembina mereka," tandasnya.

Terpisah, Kepala KUA Penukal, Al Mukminin,S.Pd.I, yang dikonfirmasi melalui pesan Whatsapp, hingga berita ini diterbitkan belum membalas dan belum memberikan statement.[red]

 

BERITA LAINNYA

54531 Kali9 Elemen Jurnalisme Plus Elemen ke-10 dari Bill Kovach

ADA sejumlah prinsip dalam jurnalisme, yang sepatutnya menjadi pegangan setiap [...]

25 Maret 2021

22764 KaliHore! Honorer Lulusan SMA Bisa Ikut Seleksi PPPK 2024

Kabarpali.com - Informasi menarik dan angin segar datang dari Kementerian [...]

09 Januari 2024

20212 KaliWarga PALI Heboh, ditemukan Bekas Jejak Kaki Berukuran Raksasa

Penukal [kabarpali.com] – Warga Desa Babat Kecamatan Penukal [...]

18 Agustus 2020

19805 KaliIni Dasar Hukum Kenapa Pemborong Harus Pasang Papan Proyek

PEMBANGUNAN infrastruktur fisik di era reformasi dan otonomi daerah dewasa ini [...]

30 Juli 2019

19033 KaliFenomena Apa? Puluhan Gajah Liar di PALI Mulai Turun ke Jalan

PALI [kabarpali.com] - Ulah sekumpulan satwa bertubuh besar mendadak [...]

15 Desember 2019

PALI [kabarpali.com] - Sebagai institusi yang bersentuhan langsung dengan publik dengan tupoksi utama melayani masyarakat, Kantor Urusan Agama (KUA) Penukal, Kabupaten Penukal Abab Lematang Ilir (PALI), Sumatera Selatan, disinyalir belum maksimal dalam melaksanakan tugasnya tersebut.

Betapa tidak. Alih-alih mampu memberikan pelayanan yang baik, KUA Penukal justru menorehkan kekecewaan bagi masyarakat, yang melakukan urusan di kantor yang berada di Desa Babat Kecamatan Penukal itu.

Seperti dialami warga Desa Purun Kecamatan Penukal, Damarsari,S.Pd. Ia yang hendak melegalisir Buku Nikahnya untuk suatu kepentingan, malah merasakan ketersinggungan karena arogansi staf di KUA tersebut.

Dituturkan Damar, Rabu siang (2/2/2022), ia datang ke KUA Penukal dan hendak melegalisir Buku Nikahnya. Tetapi ia terlupa membawa Buku Nikah yang aslinya. Di sana ia pun berhadapan dengan seorang Staf bernama Gading. Turut disaksikan oleh Muhammad Irhan, Petugas Penyuluh Agama setempat.

Oleh staf itu, Permohonan legalisir Damar pun ditolak mentah-mentah, dengan beralasan mau lihat yang aslinya dahulu. Ia pun mengatakan jangan-jangan nanti dipalsukan untuk penipuan.

"Padahal Kak Muhammad Irhan yang merupakan kakak ipar saya sudah turut meyakinkan akan kebenaran Buku Nikah tersebut. Namun tetap ditolak secara kasar oleh staf itu," ungkap Aparatur Sipil Negara (ASN) itu pada media ini, Rabu sore (2/2/2022).

Selain menunjukkan sikap yang kurang bersahabat, ditambahkan Damar, Staf itu bahkan juga sempat melontarkan kata-kata yang sangat tidak sedap didengarnya.

"Ia juga mengatakan bahwa Saya ini orang dusun tapi sok berlagak orang kota. Entah apa maksudnya. Padahal Saya datang baik-baik dan sopan. Kak Muhammad Irhan pun yang menyaksikan itu nampak tidak enak hati," imbuhnya.

Jika pun hanya karena ia lupa membawa Buku Nikah yang asli, menurut Damar semestinya bisa disampaikan secara baik-baik. Lagi pula di KUA Penukal dipastikan ada arsip dokumen itu untuk dilihat atau dicek kebenarannya.

Atas kejadian itu, ia pun berharap akan ada perbaikan pelayanan di KUA Penukal. Sebab, sebagai garda terdepan dalam melayani masyarakat, akan banyak ragam warga yang datang. Oleh karenanya, mutlak harus sabar dan santun dalam menerima mereka.

"Saya sangat tersinggung dan kecewa atas sikap Staf itu. Hal ini kiranya bisa menjadi perhatian Kepala KUA Penukal maupun Kantor Kemenag PALI sebagai atasan dan pembina mereka," tandasnya.

Terpisah, Kepala KUA Penukal, Al Mukminin,S.Pd.I, yang dikonfirmasi melalui pesan Whatsapp, hingga berita ini diterbitkan belum membalas dan belum memberikan statement.[red]

 

BERITA TERKAIT

Wewenang dan Tugas Badan Permusyawaratan Desa

17 Juli 2024 259

BADAN Permusyawaratan Desa (BPD) adalah lembaga yang dibentuk di setiap desa di [...]

Warga Larang Seismik Ledakkan Dinamit Dekat Pemukiman

17 Mei 2024 1109

PALI [kabarpali.com] - Masyarakat secara tegas menentang PT Daqing Citra PTS [...]

Lantik 601 Orang PPPK, Wabup PALI : Jalankan Tugas dengan Amanah!

07 Mei 2024 498

PALI [kabarpali.com] - Pemerintah Kabupaten Penukal Abab Lematang Ilir (PALI) [...]

close button