Pemerintah Buka Lagi Rekruitmen 100 Ribu CPNS Juni 2019

Ilustrasi/net
24 Januari 2019 Comments | Headline, SEKITAR KITA, PENUKAL ABAB LEMATANG ILIR | Oleh Redaksi KABARPALI


Jakarta [kabarpali.com] - Pemerintah akan membuka lagi rekrutmen calon pegawai negeri sipil (CPNS)  pada Juni 2019 dengan jumlah 100 ribu orang. 

"Rekrutmen untuk 100 ribu orang,  
fokusnya tetap pada tenaga pendidikan dan kesehatan,  lebih fokus ke sana," kata Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Syafruddin di Istana Kepresidenan Jakarta, Kamis. 

Ia menyebutkan dalam pertemuan dengan Presiden Jokowi pada Kamis ini,  dirinya melaporkan evaluasi pelaksanaan rekrutmen CPNS 2018.

"Saya melaporkan evaluasinya,  kan sudah selesai rekrutmen CPNS tinggal nunggu NIP-nya,  tahun 2019 kita juga akan kembali melaksanakan rekrutmen tapi itu nanti bulan enam," katanya. 

Ketika ditanya apakah hasil rekrutmen 2018 belum cukup,  mantan Wakapolri itu mengatakan tahun 2018 dan 2019 ada PNS yang memasuki masa pensiun. 

"Rekrutmen ini untuk menutup PNS yang pensiun dalam dua tahun itu," katanya.

Ia menyebutkan pada tahun 2018, jumlah PNS yang pensiun 50.000 orang dan tahun 2019 sebanyak 52.000 orang.  

"Jadi harus kita kejar untuk menjaga keseimbangan dan supaya jangan rekrut tenaga honorer terlalu banyak.  Honorer yang ada sekarang akan kita selesaikan dengan jalur Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja  atau P3K, " katanya. 

Ia menyebutkan kebutuhannya sebenarnya mencapai 150.000 orang terutama untuk tenaga guru. 

"Catatan di Kemendikbud, kita masih kekurangan guru sekitar 91.000 orang," katanya. 

Sementara itu mengenai pemberian penghasilan tetap untuk perangkat desa setara dengan PNS Golongan II a,  Menpan RB mengatakan Presiden Jokowi minta hal itu segera ditindaklanjuti. 

"Ini kami mau rapat di Kantor Menko PMK membahas itu,  saya dan Menkeu segera ke sana," katanya.[antaranews]

BERITA LAINNYA

14742 KaliFenomena Apa? Puluhan Gajah Liar di PALI Mulai Turun ke Jalan

PALI [kabarpali.com] - Ulah sekumpulan satwa bertubuh besar mendadak [...]

15 Desember 2019

13857 KaliPura-pura Minta Kerok, Mertua Coba Perkosa Menantunya

Talang Ubi [kabarpali.com] - Tak patut sekali ulah Irsanto bin Zainal (39) [...]

30 November 2018

13575 KaliTak Hanya Bupati Muara Enim, KPK Juga Tangkap Pengusaha & Kepala Dinas PUBM

SUMSEL - Bupati Muara Enim, H, Ahmad Yani,  diduga [...]

03 September 2019

11876 KaliPolisi Amankan Sabu Senilai 2 Miliar di Air Itam, Bandarnya Berhasil Kabur

Penukal [kabarpali.com] - Warga Bumi Serepat Serasan mendadak gempar. Polisi [...]

20 Maret 2018

10998 KaliKades dianggap Bohong, Ketua BPD ini Ungkap Faktanya

Penukal [kabarpali.com] -- Pernyataan Kepala Desa Gunung Raja Kecamatan [...]

19 April 2020

Jakarta [kabarpali.com] - Pemerintah akan membuka lagi rekrutmen calon pegawai negeri sipil (CPNS)  pada Juni 2019 dengan jumlah 100 ribu orang. 

"Rekrutmen untuk 100 ribu orang,  
fokusnya tetap pada tenaga pendidikan dan kesehatan,  lebih fokus ke sana," kata Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Syafruddin di Istana Kepresidenan Jakarta, Kamis. 

Ia menyebutkan dalam pertemuan dengan Presiden Jokowi pada Kamis ini,  dirinya melaporkan evaluasi pelaksanaan rekrutmen CPNS 2018.

"Saya melaporkan evaluasinya,  kan sudah selesai rekrutmen CPNS tinggal nunggu NIP-nya,  tahun 2019 kita juga akan kembali melaksanakan rekrutmen tapi itu nanti bulan enam," katanya. 

Ketika ditanya apakah hasil rekrutmen 2018 belum cukup,  mantan Wakapolri itu mengatakan tahun 2018 dan 2019 ada PNS yang memasuki masa pensiun. 

"Rekrutmen ini untuk menutup PNS yang pensiun dalam dua tahun itu," katanya.

Ia menyebutkan pada tahun 2018, jumlah PNS yang pensiun 50.000 orang dan tahun 2019 sebanyak 52.000 orang.  

"Jadi harus kita kejar untuk menjaga keseimbangan dan supaya jangan rekrut tenaga honorer terlalu banyak.  Honorer yang ada sekarang akan kita selesaikan dengan jalur Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja  atau P3K, " katanya. 

Ia menyebutkan kebutuhannya sebenarnya mencapai 150.000 orang terutama untuk tenaga guru. 

"Catatan di Kemendikbud, kita masih kekurangan guru sekitar 91.000 orang," katanya. 

Sementara itu mengenai pemberian penghasilan tetap untuk perangkat desa setara dengan PNS Golongan II a,  Menpan RB mengatakan Presiden Jokowi minta hal itu segera ditindaklanjuti. 

"Ini kami mau rapat di Kantor Menko PMK membahas itu,  saya dan Menkeu segera ke sana," katanya.[antaranews]

BERITA TERKAIT

DPMD Akan Pertimbangkan Sanksi Oknum Kades Tertangkap Pesta Narkoba

30 Mei 2020 1424

PALI [kabarpalicom] – Pasca ditangkap oleh jajaran Satres Narkoba Polres [...]

Tidak dipenjara, Oknum Kades Tertangkap Narkoba Akan direhabilitasi

30 Mei 2020 2357

PALI [kabarpali.com] – Lima orang yang diamankan jajaran Polres PALI, [...]

Heboh, Oknum Kades di PALI dikabarkan Tertangkap Pesta Narkoba Bersama Janda

29 Mei 2020 9113

PALI [kabarpali.com] - Di tengah pandemi virus corona yang demikian [...]