DPRD Gelar Rapat Paripurna Peringati HUT PALI Kelima

Oleh Redaksi KABARPALI | 22 April 2018
Segenap pimpinan dan anggota DPRD PALI berpose dengan Gubernur Sumsel, usai melaksanakan Rapat Paripurna Istimewa I dalam rangka HUT PALI ke-5.


PALI [kabarpali.com] – Peringati hari jadi Kabupaten PALI ke-5 tahun 2018, Sabtu (21/4), Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kabupaten Penukal Abab Lematang Ilir (PALI) bersama Pemerintah Kabupaten PALI, menggelar Rapat Paripurna Istimewa I, di gedung Arsendora Komplek Pertamina Pendopo.

Selain dihadiri Gubernur Sumatera Selatan ; Ir H Alex Noerdin, Bupati PALI ; Ir H Heri Amalindo MM, Wakil Bupati PALI ; Ferdian Andreas Lacony, dan 25 anggota DPRD PALI, rapat paripurna tersebut juga  dihadiri ratusan tamu undangan dari berbagai elemen masyarakat baik dari dalam Kabupaten PALI maupun dari luar PALI.

Ketua DPRD PALI ; Drs H Soemarjono, yang memimpin langsung rapat paripurna itu, pada kata pembukaannya secara panjang lebar memaparkan, sekelumit perjalanan PALI, dari belum dibentuk hingga sekarang. Ia pun memuji keberhasilan atas kerja keras Pemerintah Kabupaten PALI, sehingga daerah otonomi dengan luas wilayah sekitar 1.840 meter persegi itu, dapat mewujudkan kesejahteraan rakyatnya, secara signifikan.

“Awalnya PALI hanya mengandalkan bantuan pemerintah provinsi dan pemerintah kabupaten Muara Enim sebagai kabupaten induk, total sebesar Rp15 Miliar setiap tahun selama dua tahun. Anggaran itu pun terus meningkat hingga tahun ini, APBD PALI bisa mencapai Rp1,5 Triliun,” ujar politisi PDIP itu, disambut tepuk tangan para tamu yang hadir.

Kemajuan tersebut, lanjut Soemarjono, juga ditunjukkan dengan pesatnya pembangunan infrastruktur di PALI. “Untuk itu, kami mengajak seluruh anggota DPRD dan jajaran pemerintahan untuk meningkatkan kinerjanya guna percepatan pembangunan di PALI, sehingga bisa sejajar dengan Kabupaten/Kota lain di Sumsel,” tandasnya.

Sementara Bupati PALI mengatakan bahwa meski telah banyak kemajuan yang diraih oleh kabupaten berjuluk Bumi Serepat Serasan ini, namun tentu banyak pula yang harus terus dilakukan, agar PALI bisa semakin mensejahterakan rakyatnya. Apalagi usia PALI masihlah sangat muda.

Pada kesempatan itu juga, Bupati menyampaikan terimakasihnya kepada Gubernur yang telah banyak membantu pembangunan PALI. Sebab pada awal dibentuk PALI, hanya mengandalkan bantuan Kabupaten induk sebesar Rp 5 Miliar dan dar provinsi sebesar Rp 10 Miliar, dengan jumlah itu, tentunya tidak bisa berbuat apa-apa, hanya cukup bayar gaji pegawai.

“Tetapi karena kita punya orang tua, alhamdulillah banyak dibantu oleh pak Gubernur, hingga saat itu bisa memulai membangun infrastruktur,” jelas Bupati. Bupati juga menginginkan Gubernur Sumsel untuk tetap

memberi saran serta masukan agar PALI bisa lebih baik lagi.“Tentunya kami tetap butuh arahan dan masukan dari Gubernur, karena PALI masih Balita, baru menginjak usia lima tahun yang tentunya masih butuh perhatian orang tua dalam hal ini, pak Gubernur,” ucap Bupati.

Gubernur Sumsel ; H Alex Noerdin mengemukakan bahwa kunci utama membangun daerah adalah sinergisitas antara legislatif dan eksekutif. Dan itu diperlihatkan di kabupaten PALI, dimana berbagai pencapaian sudah diraih kabupaten yang masih sangat belia ini.

“Meskipun usianya 5 tahun, tapi pencapaiannya sudah seperti usia 15 tahun. Terlihat dari laporan Pak Bupati tadi, Anggaran Pendapatan Belanja Daerah (APBD) Kabupaten PALI yang pada tahun 2013 lalu hanya Rp15 miliar, tapi kini APBD Kabupaten PALI di tahun 2018 sudah di angka Rp1,5 triliun. Sudah berpuluh-puluh kali lipat. Kemudian jalan yang dulu hanya 13,4%, di tahun 2018 ini jalan mantap sudah mencapai 57%. Namun itu baru awal, masih banyak yang harus dibenahi,” ungkap Ketua DPD Partai Golkar Provinsi Sumsel itu.

Akan tetapi, mantan Bupati Musi Banyuasin itu juga berharap agar kabupaten PALI tidak cepat puas dengan pencapaian yang ada.
“Misal di sektor jalan, dari 57% kalau bisa ditingkatkan menjadi 80%. Kemudian, daerah ini (PALI –red) kalau dikelola dengan baik maka hasilnya bisa lebih dari sekarang,” katanya.

Pada kesempatan itu, Gubernur juga berpamitan karena tidak lama lagi masa bakti jabatannya akan berakhir, karena dirinya telah menjabat dua periode. Gubernur juga mengucapkan terima kasihnya kepada masyarakat PALI yang telah memilihnya menjadi gubernur. “Insya Allah diakhir masa jabatan, saya tidak mengecewakan masyarakat yang telah memilih saya,” ujarnya.[adv/red]

BERITA LAINNYA

54515 Kali9 Elemen Jurnalisme Plus Elemen ke-10 dari Bill Kovach

ADA sejumlah prinsip dalam jurnalisme, yang sepatutnya menjadi pegangan setiap [...]

25 Maret 2021

22734 KaliHore! Honorer Lulusan SMA Bisa Ikut Seleksi PPPK 2024

Kabarpali.com - Informasi menarik dan angin segar datang dari Kementerian [...]

09 Januari 2024

20211 KaliWarga PALI Heboh, ditemukan Bekas Jejak Kaki Berukuran Raksasa

Penukal [kabarpali.com] – Warga Desa Babat Kecamatan Penukal [...]

18 Agustus 2020

19795 KaliIni Dasar Hukum Kenapa Pemborong Harus Pasang Papan Proyek

PEMBANGUNAN infrastruktur fisik di era reformasi dan otonomi daerah dewasa ini [...]

30 Juli 2019

19031 KaliFenomena Apa? Puluhan Gajah Liar di PALI Mulai Turun ke Jalan

PALI [kabarpali.com] - Ulah sekumpulan satwa bertubuh besar mendadak [...]

15 Desember 2019

PALI [kabarpali.com] – Peringati hari jadi Kabupaten PALI ke-5 tahun 2018, Sabtu (21/4), Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kabupaten Penukal Abab Lematang Ilir (PALI) bersama Pemerintah Kabupaten PALI, menggelar Rapat Paripurna Istimewa I, di gedung Arsendora Komplek Pertamina Pendopo.

Selain dihadiri Gubernur Sumatera Selatan ; Ir H Alex Noerdin, Bupati PALI ; Ir H Heri Amalindo MM, Wakil Bupati PALI ; Ferdian Andreas Lacony, dan 25 anggota DPRD PALI, rapat paripurna tersebut juga  dihadiri ratusan tamu undangan dari berbagai elemen masyarakat baik dari dalam Kabupaten PALI maupun dari luar PALI.

Ketua DPRD PALI ; Drs H Soemarjono, yang memimpin langsung rapat paripurna itu, pada kata pembukaannya secara panjang lebar memaparkan, sekelumit perjalanan PALI, dari belum dibentuk hingga sekarang. Ia pun memuji keberhasilan atas kerja keras Pemerintah Kabupaten PALI, sehingga daerah otonomi dengan luas wilayah sekitar 1.840 meter persegi itu, dapat mewujudkan kesejahteraan rakyatnya, secara signifikan.

“Awalnya PALI hanya mengandalkan bantuan pemerintah provinsi dan pemerintah kabupaten Muara Enim sebagai kabupaten induk, total sebesar Rp15 Miliar setiap tahun selama dua tahun. Anggaran itu pun terus meningkat hingga tahun ini, APBD PALI bisa mencapai Rp1,5 Triliun,” ujar politisi PDIP itu, disambut tepuk tangan para tamu yang hadir.

Kemajuan tersebut, lanjut Soemarjono, juga ditunjukkan dengan pesatnya pembangunan infrastruktur di PALI. “Untuk itu, kami mengajak seluruh anggota DPRD dan jajaran pemerintahan untuk meningkatkan kinerjanya guna percepatan pembangunan di PALI, sehingga bisa sejajar dengan Kabupaten/Kota lain di Sumsel,” tandasnya.

Sementara Bupati PALI mengatakan bahwa meski telah banyak kemajuan yang diraih oleh kabupaten berjuluk Bumi Serepat Serasan ini, namun tentu banyak pula yang harus terus dilakukan, agar PALI bisa semakin mensejahterakan rakyatnya. Apalagi usia PALI masihlah sangat muda.

Pada kesempatan itu juga, Bupati menyampaikan terimakasihnya kepada Gubernur yang telah banyak membantu pembangunan PALI. Sebab pada awal dibentuk PALI, hanya mengandalkan bantuan Kabupaten induk sebesar Rp 5 Miliar dan dar provinsi sebesar Rp 10 Miliar, dengan jumlah itu, tentunya tidak bisa berbuat apa-apa, hanya cukup bayar gaji pegawai.

“Tetapi karena kita punya orang tua, alhamdulillah banyak dibantu oleh pak Gubernur, hingga saat itu bisa memulai membangun infrastruktur,” jelas Bupati. Bupati juga menginginkan Gubernur Sumsel untuk tetap

memberi saran serta masukan agar PALI bisa lebih baik lagi.“Tentunya kami tetap butuh arahan dan masukan dari Gubernur, karena PALI masih Balita, baru menginjak usia lima tahun yang tentunya masih butuh perhatian orang tua dalam hal ini, pak Gubernur,” ucap Bupati.

Gubernur Sumsel ; H Alex Noerdin mengemukakan bahwa kunci utama membangun daerah adalah sinergisitas antara legislatif dan eksekutif. Dan itu diperlihatkan di kabupaten PALI, dimana berbagai pencapaian sudah diraih kabupaten yang masih sangat belia ini.

“Meskipun usianya 5 tahun, tapi pencapaiannya sudah seperti usia 15 tahun. Terlihat dari laporan Pak Bupati tadi, Anggaran Pendapatan Belanja Daerah (APBD) Kabupaten PALI yang pada tahun 2013 lalu hanya Rp15 miliar, tapi kini APBD Kabupaten PALI di tahun 2018 sudah di angka Rp1,5 triliun. Sudah berpuluh-puluh kali lipat. Kemudian jalan yang dulu hanya 13,4%, di tahun 2018 ini jalan mantap sudah mencapai 57%. Namun itu baru awal, masih banyak yang harus dibenahi,” ungkap Ketua DPD Partai Golkar Provinsi Sumsel itu.

Akan tetapi, mantan Bupati Musi Banyuasin itu juga berharap agar kabupaten PALI tidak cepat puas dengan pencapaian yang ada.
“Misal di sektor jalan, dari 57% kalau bisa ditingkatkan menjadi 80%. Kemudian, daerah ini (PALI –red) kalau dikelola dengan baik maka hasilnya bisa lebih dari sekarang,” katanya.

Pada kesempatan itu, Gubernur juga berpamitan karena tidak lama lagi masa bakti jabatannya akan berakhir, karena dirinya telah menjabat dua periode. Gubernur juga mengucapkan terima kasihnya kepada masyarakat PALI yang telah memilihnya menjadi gubernur. “Insya Allah diakhir masa jabatan, saya tidak mengecewakan masyarakat yang telah memilih saya,” ujarnya.[adv/red]

BERITA TERKAIT

PDI Perjuangan Belum Keluarkan Rekom Cakada PALI. Siapa diusung?

22 Juli 2024 62

PALI [kabarpali.com] – Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP) [...]

KPU PALI Sosialisasi Pilkada di Pasar Tempirai

17 Juli 2024 581

Penukal Utara [kabarpali.com] - Komisi Pemilihan Umum (KPU) Kabupaten Penukal [...]

Wewenang dan Tugas Badan Permusyawaratan Desa

17 Juli 2024 255

BADAN Permusyawaratan Desa (BPD) adalah lembaga yang dibentuk di setiap desa di [...]

close button