Bahaya Bangunan di Atas ROW, Kades Pengabuan Bakal Ajak Warga Diskusi

Survey jalur ROW di Desa Pengabuan Kecamatan Abab Kabupaten PALI.
09 Februari 2019 Comments | PENUKAL ABAB LEMATANG ILIR , Headline | Oleh Redaksi KABARPALI


Abab [kabarpali.com] - Kepala Desa Pengabuan Kecamatan Abab Kabupaten PALI, Anto Amir berencana untuk mengajak warganya diskusi, terkait beberapa bangunan di atas Right of Way (ROW) jalur pipa migas yang melintas di desa setempat.
 
Menurut Kades, perlulah didata semua bangunan yang di bawahnya terdapat pipa migas. Lalu mengajak pemiliknya untuk duduk bersama mendiskusikan serta memberi pengarahan tentang resiko bahaya yang bisa terjadi sewaktu-waktu, jika mendirikan bangunan di sekitar ROW.
 
"Mereka harus diberikan pengarahan, pengertian dan pemahaman tentang resiko bangunan tersebut. Sehingga secara sadar untuk tidak membangun di atas atau sekitar ROW yang berpotensi mengancam keselamatan," tuturnya pada media ini, Jumat (8/2/2019).
 
Ditanya apakah ada kemungkinan untuk dilakukan penertiban, Kades mengaku akan mengupayakan diskusi terlebih dahulu, agar warga bisa memahami langkah apa yang bisa diambil, untuk tindakkan selanjutnya.
 
"Makanya kita adakan diskusi dahulu. Setidaknya kita bisa tahu reaksi mereka. Baru kita bisa menentukan langkah kemudian," terang Kades, yang mengaku akan koordinasi dengan pihak terkait terlebih dahulu, untuk menjadwalkan pertemuan di maksud.
 
Sebagaimana diberitakan sebelumnya, PT Pertamina EP Asset 2 Adera Field mengajak beberapa perusahaan Kontraktor Kontrak Kerja Sama (KKKS) pemilik pipa transfer migas yang melintas di Desa Pengabuan Kecamatan Abab Kabupaten PALI meninjau Right of Way (ROW) line pipa mereka, Kamis (7/2/2019).
 
ROW yang kini banyak dibangun rumah warga itu, berpotensi membahayakan masyarakat, karena di bawahnya tertanam beberapa pipa migas dengan beragam ukuran yang menuju Pusat Pengumpul Produksi (PPP) di Komperta Pengabuan dan selanjutnya ke kilang minyak di Plaju, Palembang.
 
Pipa transfer itu dikelola bersama oleh PT Pertamina EP Asset 2 Pendopo Field, Adera Field, JOB Pertamina - Golden Spike dan Medco E&P Indonesia.
 
"Kegiatan kita ini merupakan tindak lanjut dari insiden kebakaran di sebuah garasi warga yang berdekatan dengan bentangan pipa di sana, beberapa waktu lalu. Juga sebagai upaya antisipasi agar kejadian serupa tak terulang lagi," ungkap Field Manager PT Pertamina EP Aset 2 Adera Field, Hermansyah, melalui Asisten Manager Legal and Relation (LR) di lokasi.[red]
 
 
 

BERITA LAINNYA

10717 KaliPura-pura Minta Kerok, Mertua Coba Perkosa Menantunya

Talang Ubi [kabarpali.com] - Tak patut sekali ulah Irsanto bin Zainal (39) [...]

30 November 2018

8753 KaliJajaran Polda Tembak Mati Bandar Besar Sabu di PALI

PALI [kabarpali.com] - Seorang bandar narkoba kelas kakap di Kabupaten PALI [...]

06 September 2018

6986 KaliSatu Lagi Pelajar Tewas Secara Tragis di PALI

Talang Ubi [kabarpali.com] - Kabupaten Penukal Abab Lematang Ilir (PALI) [...]

02 April 2017

6673 KaliHeboh, Warga Temukan Mayat di Kebun

Talang Ubi [kabarpali.com] - Akibat seorang warganya menemukan sesosok mayat [...]

26 Oktober 2017

6063 KaliMendaki Bukit di Lahat, 3 Pelajar SMK 1 Penukal Meninggal Tersambar Petir

Penukal [kabarpali.com] – Tiga pelajar SMKN I Penukal Kabupaten PALI, [...]

12 Maret 2017
Abab [kabarpali.com] - Kepala Desa Pengabuan Kecamatan Abab Kabupaten PALI, Anto Amir berencana untuk mengajak warganya diskusi, terkait beberapa bangunan di atas Right of Way (ROW) jalur pipa migas yang melintas di desa setempat.
 
Menurut Kades, perlulah didata semua bangunan yang di bawahnya terdapat pipa migas. Lalu mengajak pemiliknya untuk duduk bersama mendiskusikan serta memberi pengarahan tentang resiko bahaya yang bisa terjadi sewaktu-waktu, jika mendirikan bangunan di sekitar ROW.
 
"Mereka harus diberikan pengarahan, pengertian dan pemahaman tentang resiko bangunan tersebut. Sehingga secara sadar untuk tidak membangun di atas atau sekitar ROW yang berpotensi mengancam keselamatan," tuturnya pada media ini, Jumat (8/2/2019).
 
Ditanya apakah ada kemungkinan untuk dilakukan penertiban, Kades mengaku akan mengupayakan diskusi terlebih dahulu, agar warga bisa memahami langkah apa yang bisa diambil, untuk tindakkan selanjutnya.
 
"Makanya kita adakan diskusi dahulu. Setidaknya kita bisa tahu reaksi mereka. Baru kita bisa menentukan langkah kemudian," terang Kades, yang mengaku akan koordinasi dengan pihak terkait terlebih dahulu, untuk menjadwalkan pertemuan di maksud.
 
Sebagaimana diberitakan sebelumnya, PT Pertamina EP Asset 2 Adera Field mengajak beberapa perusahaan Kontraktor Kontrak Kerja Sama (KKKS) pemilik pipa transfer migas yang melintas di Desa Pengabuan Kecamatan Abab Kabupaten PALI meninjau Right of Way (ROW) line pipa mereka, Kamis (7/2/2019).
 
ROW yang kini banyak dibangun rumah warga itu, berpotensi membahayakan masyarakat, karena di bawahnya tertanam beberapa pipa migas dengan beragam ukuran yang menuju Pusat Pengumpul Produksi (PPP) di Komperta Pengabuan dan selanjutnya ke kilang minyak di Plaju, Palembang.
 
Pipa transfer itu dikelola bersama oleh PT Pertamina EP Asset 2 Pendopo Field, Adera Field, JOB Pertamina - Golden Spike dan Medco E&P Indonesia.
 
"Kegiatan kita ini merupakan tindak lanjut dari insiden kebakaran di sebuah garasi warga yang berdekatan dengan bentangan pipa di sana, beberapa waktu lalu. Juga sebagai upaya antisipasi agar kejadian serupa tak terulang lagi," ungkap Field Manager PT Pertamina EP Aset 2 Adera Field, Hermansyah, melalui Asisten Manager Legal and Relation (LR) di lokasi.[red]
 
 
 

BERITA TERKAIT

Peringati Bulan K3, Adera Field Berharap Aspek HSSE Bisa Jadi Budaya

16 Februari 2019 250

Abab [kabarpali.com] - Memperingati Bulan Keselamatan Kesehatan Kerja [...]

Utamakan Keselamatan Warga, Pertamina dan KKKS Tinjau ROW di Pengabuan

08 Februari 2019 309

Abab [kabarpali.com] - PT Pertamina EP Asset 2 Adera Field mengajak [...]

Tertangkap Tangan, Tim Keamanan Adera Field Amankan Pencuri Pipa

18 Desember 2016 1660

Penukal [kabarpali.com] - Security Pertamina EP Asset 2 Field Adera bersama [...]