Akses Masuk Komperta dibatasi, Kesenjangan Sosial di Negeri Kaya Minyak?

Oleh Redaksi KABARPALI | 05 Juni 2021
Salah satu jalan masuk ke Komperta Pendopo Field yang dipasang ditutup dengan portal.


PALI [kabarpali.com- Kabupaten Penukal Abab Lematang Ilir (PALI) Provinsi Sumatera Selatan, terkenal sebagai daerah yang kaya akan Sumber Daya Alam (SDA), berupa minyak dan gas. Sejak zaman penjajahan dahulu, Ibukota PALI, Pendopo atau populer disebut Pendopo Talang Akar, begitu 'ngetop' di dunia, karena migasnya yang berlimpah.
 
Setelah perusahaan tambang yang mengeksploitasi migas di PALI kala itu, PT Stanvac Indonesia 'bermetamorfosa' menjadi PT Pertamina EP. Cadangan migas di negri berjuluk Bumi Serepat Serasan ini, masih terus dihisap oleh Badan Usaha Milik Negara (BUMN) itu, hingga saat ini.
 
Meski begitu, diduga akibat kesenjangan sosial antara perusahaan plat merah yang  identik dengan kemewahan, kerap mencetus kecemburuan sosial masyarakat di sekitar, yang merasa mengalami diskriminasi dalam mengakses fasilitas yang dimiliki perusahaan negara itu.
 
Sebut saja, pembatasan masuk area Komplek Pertamina (Komperta) Pendopo Field. Selain telah menugaskan security yang nampak berjejer menjaga pintu gerbang. Beberapa jalan masuk kini juga telah diblokir dan dipasang portal untuk menghambat keluar masuk masyarakat ke dalam Komperta secara bebas.
 
Sontak hal ini pun dikomentari miring warga sekitar yang biasa beraktivitas melalui jalan-jalan tersebut. Mereka menuding Pertamina EP Pendopo Field terlalu intropert (tertutup).
 
"Dengan ditutup jalan itu, atau hanya dibuka pada waktu tertentu saja, pastinya menghambat aktivitas masyarakat. Meski tidak tinggal di sana, kami yang di luar ini juga perlu masuk atau melintas," ujar salah seorang pria yang mengaku bernama Ujang, Kamis (3/6/2021).
 
Menurut pria yang berjualan Siomay keliling itu, dengan ditutupnya akses ke dalam Komperta, secara tak langsung Pertamina EP Pendopo Field seakan menegaskan bahwa masyarakat luar tak boleh masuk ke sana dengan bebas tanpa izin.
 
"Ya, ini kan milik negara, kami juga warga negara kok dibedakan. Tidak selalu yang masuk punya niat jahat, mau maling atau apa!" imbuhnya.
 
Sementara itu, Andi, Njo / Officer Comrel & CID PT Pertamina EP Asset 2 Zona 4, mengatakan bahwa penutupan akses di beberapa titik di lingkungan perusahaan dilakukan dalam rangka pengamanan asset dan mengantisipasi potensi kejadian kriminalitas di lingkungan perusahaan. 
 
"Hal ini sejalan dengan TKO Sistem Management pengamanan yang berlaku di perusahaan," singkatnya, yang disampaikan melalui pesan Whatsapp (WA) secara estafet, oleh Keri, seorang pekarya yang bertugas di kantor Pendopo Field, Jumat (4/6/2021).
 
Sikap PT Pertamina EP yang terkesan tertutup itu, seakan kembali mengingatkan masyarakat dengan perlakuan PT Stanvac Indonesia dahulu. Entah adakah kaitannya dengan top manajemen yang saat itu di isi oleh banyak orang asing atau tidak, yang pasti, masyarakat 'luar' selalu mendapat perlakuan berbeda dari pegawai perusahaan dan keluarganya.
 
"Dahulu, yang bisa bersekolah di sekolah milik Stanvac hanya anak-anak atau keluarga pegawainya saja. Begitu juga dalam hal memanfaatkan fasilitas milik perusahaan. Oleh karenanya, Komperta sampai sekarang disebut 'Gedongan'. Orang di dalam sana, disebut Orang Gedongan," ungkap Tijan, warga Pendopo yang pernah jadi buruh harian pada Stanvac dahulu.[red]

BERITA LAINNYA

54531 Kali9 Elemen Jurnalisme Plus Elemen ke-10 dari Bill Kovach

ADA sejumlah prinsip dalam jurnalisme, yang sepatutnya menjadi pegangan setiap [...]

25 Maret 2021

22763 KaliHore! Honorer Lulusan SMA Bisa Ikut Seleksi PPPK 2024

Kabarpali.com - Informasi menarik dan angin segar datang dari Kementerian [...]

09 Januari 2024

20212 KaliWarga PALI Heboh, ditemukan Bekas Jejak Kaki Berukuran Raksasa

Penukal [kabarpali.com] – Warga Desa Babat Kecamatan Penukal [...]

18 Agustus 2020

19805 KaliIni Dasar Hukum Kenapa Pemborong Harus Pasang Papan Proyek

PEMBANGUNAN infrastruktur fisik di era reformasi dan otonomi daerah dewasa ini [...]

30 Juli 2019

19033 KaliFenomena Apa? Puluhan Gajah Liar di PALI Mulai Turun ke Jalan

PALI [kabarpali.com] - Ulah sekumpulan satwa bertubuh besar mendadak [...]

15 Desember 2019
PALI [kabarpali.com- Kabupaten Penukal Abab Lematang Ilir (PALI) Provinsi Sumatera Selatan, terkenal sebagai daerah yang kaya akan Sumber Daya Alam (SDA), berupa minyak dan gas. Sejak zaman penjajahan dahulu, Ibukota PALI, Pendopo atau populer disebut Pendopo Talang Akar, begitu 'ngetop' di dunia, karena migasnya yang berlimpah.
 
Setelah perusahaan tambang yang mengeksploitasi migas di PALI kala itu, PT Stanvac Indonesia 'bermetamorfosa' menjadi PT Pertamina EP. Cadangan migas di negri berjuluk Bumi Serepat Serasan ini, masih terus dihisap oleh Badan Usaha Milik Negara (BUMN) itu, hingga saat ini.
 
Meski begitu, diduga akibat kesenjangan sosial antara perusahaan plat merah yang  identik dengan kemewahan, kerap mencetus kecemburuan sosial masyarakat di sekitar, yang merasa mengalami diskriminasi dalam mengakses fasilitas yang dimiliki perusahaan negara itu.
 
Sebut saja, pembatasan masuk area Komplek Pertamina (Komperta) Pendopo Field. Selain telah menugaskan security yang nampak berjejer menjaga pintu gerbang. Beberapa jalan masuk kini juga telah diblokir dan dipasang portal untuk menghambat keluar masuk masyarakat ke dalam Komperta secara bebas.
 
Sontak hal ini pun dikomentari miring warga sekitar yang biasa beraktivitas melalui jalan-jalan tersebut. Mereka menuding Pertamina EP Pendopo Field terlalu intropert (tertutup).
 
"Dengan ditutup jalan itu, atau hanya dibuka pada waktu tertentu saja, pastinya menghambat aktivitas masyarakat. Meski tidak tinggal di sana, kami yang di luar ini juga perlu masuk atau melintas," ujar salah seorang pria yang mengaku bernama Ujang, Kamis (3/6/2021).
 
Menurut pria yang berjualan Siomay keliling itu, dengan ditutupnya akses ke dalam Komperta, secara tak langsung Pertamina EP Pendopo Field seakan menegaskan bahwa masyarakat luar tak boleh masuk ke sana dengan bebas tanpa izin.
 
"Ya, ini kan milik negara, kami juga warga negara kok dibedakan. Tidak selalu yang masuk punya niat jahat, mau maling atau apa!" imbuhnya.
 
Sementara itu, Andi, Njo / Officer Comrel & CID PT Pertamina EP Asset 2 Zona 4, mengatakan bahwa penutupan akses di beberapa titik di lingkungan perusahaan dilakukan dalam rangka pengamanan asset dan mengantisipasi potensi kejadian kriminalitas di lingkungan perusahaan. 
 
"Hal ini sejalan dengan TKO Sistem Management pengamanan yang berlaku di perusahaan," singkatnya, yang disampaikan melalui pesan Whatsapp (WA) secara estafet, oleh Keri, seorang pekarya yang bertugas di kantor Pendopo Field, Jumat (4/6/2021).
 
Sikap PT Pertamina EP yang terkesan tertutup itu, seakan kembali mengingatkan masyarakat dengan perlakuan PT Stanvac Indonesia dahulu. Entah adakah kaitannya dengan top manajemen yang saat itu di isi oleh banyak orang asing atau tidak, yang pasti, masyarakat 'luar' selalu mendapat perlakuan berbeda dari pegawai perusahaan dan keluarganya.
 
"Dahulu, yang bisa bersekolah di sekolah milik Stanvac hanya anak-anak atau keluarga pegawainya saja. Begitu juga dalam hal memanfaatkan fasilitas milik perusahaan. Oleh karenanya, Komperta sampai sekarang disebut 'Gedongan'. Orang di dalam sana, disebut Orang Gedongan," ungkap Tijan, warga Pendopo yang pernah jadi buruh harian pada Stanvac dahulu.[red]

BERITA TERKAIT

Warga Larang Seismik Ledakkan Dinamit Dekat Pemukiman

17 Mei 2024 1109

PALI [kabarpali.com] - Masyarakat secara tegas menentang PT Daqing Citra PTS [...]

Tim Bentukan Pemkab PALI Ukur Lahan Sengketa Warga vs PT Agro

24 April 2024 1880

PALI [kabarpali.com] – Tim penyelesaian sengketa lahan antara  warga [...]

Gandeng PWI PALI, PT Medco Salurkan Bantuan pada Warga Sumberjo

03 April 2024 629

PALI [kabarpali.com] - Dengan menggandeng Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) [...]

close button