Pemkab PALI Berencana Kumpulkan Waria, Viral.. Lalu ditunda



PALI [kabarpali.com] – Pemerintah Kabupaten Penukal Abab Lematang Ilir (PALI) melalui leading sector Dinas Kesehatan (Dinkes) berencana mengumpulkan para waria pada kegiatan bertajuk ‘Pertemuan dan Sharing Waria Sehat’ se-Kabupaten PALI, Senin (22/07/19).

Namun demikian, menyebarnya undangan terkait hal itu dengan nomor : 440/1437/DINKES/P2PI/2019 di dunia maya, sontak membuatnya viral dan kontroversi. Beberapa pihak pun secara tegas menyatakan penolakannya.

Pada surat ajakan kepada para waria se-kabupaten PALI itu, Dinkes mengagendakan menggelar pertemua di RM Sejahtera mulai pukul 08.00 WIB sampai selesai. Undangan tertanggal 19 Juli 2019 itu, di tanda tangani oleh M Mudakir SKM Mkes, Kabid P2P mewakili Kepala Dinas.

Pengurus Cabang Nahdatul Ulama (PCNU) Labupaten PALI, Ustadz M Erlin Susri, SSos.I M.Pd.I, menjelaskan, bahwa kegiatan tersebut seolah-olah pemda mendukung keberadaan Waria yang ada dikabupaten PALI, dan dapat menimbulkan kelompok Waria baru.

"Kita ketahui sosialisasi seks bebas tersebut bagus, tapi hendaknya dinas kesehatan PALI tidak saja hanya sosialisasi bahayanya seks bebas dan pergaulan bebas saja terhadap mereka, melainkan memberikan penyadaran kepada mereka agar kembali kepada hakikat qodrat mereka itu sendiri, yaitu sebagai laki-laki," ungkapnya

Dan lebih penting lagi, lanjut ketua PCNU, sosialisasi ini seharusnya juga diberikan kepada anak-anak muda baik dikalangan pelajar, mahasiswa dan umum, dalam hal ini lebih bagus lagi kalau dinas kesehatan menggandeng tokoh agama dalam sosialisasinya, sehingga dibahas juga dari sisi hukum sosial dan agamanya.

"Kami menolak jika adanya kegiatan yang seolah melegalkan Waria di PALI, karena melanggar agama, dalam konteks agama manusia itu cuma ada laki-laki dan perempuan. Walaupun dia waria (kelamin ganda,red) fiqih mengajarkan cara melihatnya apakah dia laki laki atau perempuan cukup lihat kelaminnya, mana salah satu kedua kelamin tersebut yang berfungsi, maka itulah status kelamin orang memiliki," katanya.

Terpisah, Bupati PALI Ir H Heri Amalindo MM, nampak kaget dengan adanya pertemuan tersebut, dan dirinya sebagai bupati tidak mengetahui adanya pertemuan tersebut, ia mengaku belum mendapat laporan dari dinas terkait.

"Saya tidak tahu, tidak ada laporan kepada saya. Dinas mana yang melaksanakan pun saya belum tahu. Coba nanti konfirmasi pada Sekda, kalau bisa dibatalkan, batalkan saja. Ditempat lainkan juga tidak ada yang melegalkan Waria," jelas Bupati

Sementara, Sekda PALI H Syahron Nazil SH, pihaknya sudah menanyakan pada pihak Dinkes, dan bahwa benar akan ada kegiatan sosialisasi tentang seks bebas, namun teruntuk semua kalangan.

"Kegiatannya bagus, tadi kita sudah minta penjelasan dari Kadinkesnya. Kita tidak tau kalau yang diundang hanya Waria, infonya untuk semua kalangan," ungkap Sekda.

Ditanya soal akan dibatalkan atau ditunda, Sekda akan berkoordinasi lagi. "Nanti kita koordinasikan lagi, kita belum sedalam itu mengetahui kegiatan tersebut yang hanya untuk Waria," pungkasnya.

Saat berita ini ditayangkan, informasi yang berkembang, kegiatan tersebut dinyatakan ditunda hingga waktu yang belum ditentukan.[red]

BERITA LAINNYA

16237 KaliWarga PALI Heboh, ditemukan Bekas Jejak Kaki Berukuran Raksasa

Penukal [kabarpali.com] – Warga Desa Babat Kecamatan Penukal [...]

18 Agustus 2020

15544 KaliFenomena Apa? Puluhan Gajah Liar di PALI Mulai Turun ke Jalan

PALI [kabarpali.com] - Ulah sekumpulan satwa bertubuh besar mendadak [...]

15 Desember 2019

14702 KaliPura-pura Minta Kerok, Mertua Coba Perkosa Menantunya

Talang Ubi [kabarpali.com] - Tak patut sekali ulah Irsanto bin Zainal (39) [...]

30 November 2018

14340 KaliTak Hanya Bupati Muara Enim, KPK Juga Tangkap Pengusaha & Kepala Dinas PUBM

SUMSEL - Bupati Muara Enim, H, Ahmad Yani,  diduga [...]

03 September 2019

12582 KaliPolisi Amankan Sabu Senilai 2 Miliar di Air Itam, Bandarnya Berhasil Kabur

Penukal [kabarpali.com] - Warga Bumi Serepat Serasan mendadak gempar. Polisi [...]

20 Maret 2018

PALI [kabarpali.com] – Pemerintah Kabupaten Penukal Abab Lematang Ilir (PALI) melalui leading sector Dinas Kesehatan (Dinkes) berencana mengumpulkan para waria pada kegiatan bertajuk ‘Pertemuan dan Sharing Waria Sehat’ se-Kabupaten PALI, Senin (22/07/19).

Namun demikian, menyebarnya undangan terkait hal itu dengan nomor : 440/1437/DINKES/P2PI/2019 di dunia maya, sontak membuatnya viral dan kontroversi. Beberapa pihak pun secara tegas menyatakan penolakannya.

Pada surat ajakan kepada para waria se-kabupaten PALI itu, Dinkes mengagendakan menggelar pertemua di RM Sejahtera mulai pukul 08.00 WIB sampai selesai. Undangan tertanggal 19 Juli 2019 itu, di tanda tangani oleh M Mudakir SKM Mkes, Kabid P2P mewakili Kepala Dinas.

Pengurus Cabang Nahdatul Ulama (PCNU) Labupaten PALI, Ustadz M Erlin Susri, SSos.I M.Pd.I, menjelaskan, bahwa kegiatan tersebut seolah-olah pemda mendukung keberadaan Waria yang ada dikabupaten PALI, dan dapat menimbulkan kelompok Waria baru.

"Kita ketahui sosialisasi seks bebas tersebut bagus, tapi hendaknya dinas kesehatan PALI tidak saja hanya sosialisasi bahayanya seks bebas dan pergaulan bebas saja terhadap mereka, melainkan memberikan penyadaran kepada mereka agar kembali kepada hakikat qodrat mereka itu sendiri, yaitu sebagai laki-laki," ungkapnya

Dan lebih penting lagi, lanjut ketua PCNU, sosialisasi ini seharusnya juga diberikan kepada anak-anak muda baik dikalangan pelajar, mahasiswa dan umum, dalam hal ini lebih bagus lagi kalau dinas kesehatan menggandeng tokoh agama dalam sosialisasinya, sehingga dibahas juga dari sisi hukum sosial dan agamanya.

"Kami menolak jika adanya kegiatan yang seolah melegalkan Waria di PALI, karena melanggar agama, dalam konteks agama manusia itu cuma ada laki-laki dan perempuan. Walaupun dia waria (kelamin ganda,red) fiqih mengajarkan cara melihatnya apakah dia laki laki atau perempuan cukup lihat kelaminnya, mana salah satu kedua kelamin tersebut yang berfungsi, maka itulah status kelamin orang memiliki," katanya.

Terpisah, Bupati PALI Ir H Heri Amalindo MM, nampak kaget dengan adanya pertemuan tersebut, dan dirinya sebagai bupati tidak mengetahui adanya pertemuan tersebut, ia mengaku belum mendapat laporan dari dinas terkait.

"Saya tidak tahu, tidak ada laporan kepada saya. Dinas mana yang melaksanakan pun saya belum tahu. Coba nanti konfirmasi pada Sekda, kalau bisa dibatalkan, batalkan saja. Ditempat lainkan juga tidak ada yang melegalkan Waria," jelas Bupati

Sementara, Sekda PALI H Syahron Nazil SH, pihaknya sudah menanyakan pada pihak Dinkes, dan bahwa benar akan ada kegiatan sosialisasi tentang seks bebas, namun teruntuk semua kalangan.

"Kegiatannya bagus, tadi kita sudah minta penjelasan dari Kadinkesnya. Kita tidak tau kalau yang diundang hanya Waria, infonya untuk semua kalangan," ungkap Sekda.

Ditanya soal akan dibatalkan atau ditunda, Sekda akan berkoordinasi lagi. "Nanti kita koordinasikan lagi, kita belum sedalam itu mengetahui kegiatan tersebut yang hanya untuk Waria," pungkasnya.

Saat berita ini ditayangkan, informasi yang berkembang, kegiatan tersebut dinyatakan ditunda hingga waktu yang belum ditentukan.[red]

BERITA TERKAIT

BPJS Kesehatan Desak Pemkab PALI Segera Lunasi Tunggakan

22 Februari 2021 570

PALI [kabarpali.com] - Menindaklanjuti persoalan tunggakan premi Peserta [...]

Kena Tajur, Warga PALI Temukan Ikan Pari Raksasa di Sungai Lematang

11 Februari 2021 5264

PALI [kabarpali.com] - Seekor ikan pari berukuran raksasa ditemukan warga [...]

Saat Tanam Karet, Warga Temukan Senjata Api Zaman Penjajahan

26 Januari 2021 4916

PALI [kabarpali.com] - Bejo (58), Seorang warga Desa Karang Tanding [...]

close button